Peringkat 5 Lulusan Chelsea yang Musim Ini Moncer di Klub Lain

"Nyesal gak sih lepas deretan pemain tersebut."

Analisis | 10 June 2022, 22:03
Peringkat 5 Lulusan Chelsea yang Musim Ini Moncer di Klub Lain

Libero.id - Fasilitas kelas dunia, pelatih mumpuni yang membangun karakter, dan pembinaan yang patut ditiru menjadi sistem Chelsea sebagai salah satu akademi terbaik di dunia.

Dari Ron dan Allan Harris hingga John Terry, banyak pesepakbola muda telah naik pangkat dan menorehkan nama mereka dalam sejarah The Blues. Permata Thomas Tuchel, Mason Mount dan Reece James, juga muncul melalui akademi terkenal Chelsea.

Daftar hari ini tidak fokus pada kisah sukses orang-orang seperti Mount dan Terry, tapi pemain yang besar untuk klub masa kecil mereka. Sebaliknya, itu menarik perhatian para pesepakbola yang telah meningkat melalui akademi. Tetapi, melakukan perdagangan mereka di tempat lain saat ini.

Sekarang, tanpa basa-basi lagi, mari kita lihat lima lulusan Chelsea yang berkembang pesat di tempat lain dari Stamford Bridge.

#5 Marc Guehi – Crystal Palace

Marc Guehi bergabung dengan akademi Chelsea dari Cray Wanderers pada 2007. Bek tengah ini tampil luar biasa melalui jajaran pemain muda dengan muncul sebagai salah satu bek paling menjanjikan di kelompok usianya.

Guehi menghabiskan satu setengah musim dengan status pinjaman di Swansea City pada musim 2019/2020 dan 2020/2021. Dia menghasilkan beberapa penampilan yang mengesankan. Sayangnya, dia masih dianggap belum layak menjadi pemain utama di Stamford Bridge.

Pada musim panas 2021, The Blues mencapai kesepakatan dengan Crystal Palace dan menjualnya dengan biaya 23,3 juta euro (Rp 362 miliar). Di bawah Patrick Vieira, Guehi berubah menjadi salah satu bek paling andal di Liga Premier.

Dia cepat, percaya diri, dan melakukan pekerjaan yang baik dalam menjaga pertahanan yang berantakan dan dapat diandalkan Palace.
Dalam musim 2021/2022, dia tampil dalam 36 pertandingan Liga Premier untuk Palace, mencetak dua gol, dan membantu memperkuat lini pertahanan Palace.

Dia juga bermain di lima pertandingan Piala FA, mengantongi dua gol di kompetisi piala domestik tersebut.

#4 Jamal Musiala - Bayern Muenchen

Jamal Musiala bergabung dengan akademi Chelsea dari Southampton pada Maret 2011. Selama delapan tahun berikutnya, The Blues mengembangkan bakatnya, menjadikannya salah satu talenta muda paling diminati di Eropa.

Bayern Muenchen kemudian melihat potensi Musiala dan mendaftarkannya di akademi U-17 mereka pada Juli 2019. Selama tahun berikutnya, dia dipromosikan ke tim U-19 sebelum akhirnya bergabung dengan tim senior.

Musiala adalah gelandang serang serba bisa, memiliki visi yang sangat baik, kontrol jarak dekat yang bagus, dan kaki kanan yang kuat. Berkat kemampuannya untuk tampil di pertandingan-pertandingan besar, Musiala telah menjadi bagian penting dari tim utama raksasa Bavaria itu.

Pada musim 2021/2022, Musiala tampil dalam 40 pertandingan di seluruh kompetisi, mencatatkan delapan gol dan enam assist.
Secara keseluruhan, pemain berusia 19 tahun itu telah berhasil memainkan 78 pertandingan untuk Bayern, mencatatkan 15 gol dan tujuh assist di semua kompetisi.

#3 Tammy Abraham - AS Roma

Chelsea kesulitan menemukan striker yang mumpuni. Mereka memiliki Romelu Lukaku dan Timo Werner di barisan mereka, tetapi sejauh ini tidak ada yang berhasil mengesankan.

Tammy Abraham adlah pemain yang mereka korbankan musim panas lalu, dan di sisi lain menghasilkan penampilan yang sangat baik dalam balutan seragam AS Roma musim lalu.

Abraham bergabung dengan akademi muda Chelsea pada 2004, pada usia enam tahun. Dia naik pangkat dan dipromosikan ke tim U-18 Chelsea pada 2013. Striker itu kemudian bermain untuk tim U-21 dan U-23 sebelum dipromosikan ke tim senior pada 2017.

Persaingan untuk mendapatkan tempat utama menahannya untuk mendapatkan posisi sebagai starter di tim. Dia kemudian dikeluarkan untuk dua masa pinjaman berturut-turut, pertama ke Swansea dan kemudian Aston Villa.

Antara 2019 dan 2021, dia memainkan banyak pertandingan untuk Chelsea, tetapi klub tidak yakin dengan penampilannya. Jadi, setelah 30 gol dalam 82 penampilan untuk tim senior, Abraham berangkat ke Roma pada musim panas 2021.

Di musim debutnya, pemain berusia 24 tahun itu ambil bagian dalam 53 pertandingan di berbagai kompetisi, mencatatkan 27 gol dan lima assist.

Dia juga berhasil memenangkan trofi pertama Liga Konferensi Eropa UEFA bersama raksasa Serie A tersebut.

#2 Fikayo Tomori - AC Milan

Fikayo Tomori bergabung dengan akademi muda Chelsea pada usia yang sangat muda, yaitu tujuh tahun pada 2005. Dia secara bertahap naik pangkat untuk mendapatkan kontrak tim utama pada 2017.

Namun, sebelum dimulainya musim 2017/2018, bek tersebut dipinjamkan ke Hull City. Semusim kemudian, dia kembali ke Stamford Bridge hanya untuk dipinjamkan lagi, kali ini ke Derby County.

Sekembalinya dari Derby pada 2019, bek tengah itu memiliki beberapa peluang untuk bermain untuk tim utama dan membuat 22 penampilan di berbagai kompetisi.

Sayangnya, kemajuannya menemui hambatan besar ketika Thiago Silva pindah dari Paris Saint-Germain pada 2020. Dia hanya tampil empat kali di musim 2020/2021, bahkan hanya satu laga di Liga Inggris.

Dianggap surplus untuk berada di skuad Chelsea, Tomori dijual ke AC Milan dengan biaya 28 juta euro (Rp 435 miliar) pada musim panas 2021. Dia menetap dengan mudah di Milan dan membantu mereka meraih gelar Serie A pertama mereka dalam 11 tahun pada akhir musim 2021/2022.

Beroperasi di jantung pertahanan raksasa Italia, Tomori muncul sebagai salah satu pemain terbaik Serie A musim 2021/2022.

#1 - Declan Rice - West Ham United

Berusia tujuh tahun, Declan Rice menandatangani kontrak dengan akademi muda Chelsea pada 2006. Setelah menghabiskan tujuh tahun berikutnya mengasah keterampilannya di Chelsea, Rice bergabung dengan akademi muda West Ham United pada 2013 dan telah bersama mereka sejak itu.

Rice, sekarang menjadi pemain penting di timnas Inggris dan West Ham United. Dia adalah salah satu gelandang bertahan terbaik di dunia. Dia tenang saat menguasai bola, memiliki jangkauan operan yang sangat baik, dan memiliki visi yang tak tertandingi.

Rice juga memiliki kemampuan untuk mencetak gol dan menciptakan peluang mencetak gol bagi rekan satu timnya.
Pemain berusia 23 tahun, yang memiliki dua tahun tersisa di kontraknya dengan The Hammers, masuk dalam daftar keinginan banyak klub terkemuka, termasuk Chelsea.

Namun, Pelatih West Ham United, David Moyes, tidak berniat membiarkan dia pergi dan telah memasang label harga sebesar 150 juta pounds (Rp 2,7 triliun) pada gelandangnya yang berharga tersebut.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




Hasil Pertandingan Chelsea


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Analisis

Artikel Pilihan




Daun Media Network