Peringkat 10 Striker Terburuk Liga Premier 2021/2022

"Nomor 8 tak juga mencetak gol."

Analisis | 30 May 2022, 21:30
Peringkat 10 Striker Terburuk Liga Premier 2021/2022

Libero.id - Son Heung-min menjadi pemain Liga Premier ke-25 yang meraih Sepatu Emas dengan 23 golnya di musim 2021/2022. Striker berpaspor Korea Selatan itu berbagi hadiah dengan pemain Liverpool, Mohamed Salah.

Rekan setimnya, Harry Kane, mengakhiri musim dengan hanya mencetak enam gol lebih sedikit, tetapi gol kedua pemain itu tidak bisa dipisahkan.

Pada dasarnya, statistik memungkinkan kami melacak pemain mana yang telah mencetak lebih banyak gol sepanjang musim. Itu berdasarkan kualitas peluang yang mereka miliki.

Menurut statistik yang dipaparkan FBref, Son mengungguli pengembalian non-penalti yang dengan 6,6 gol. Itu menjadi angka terbaik kedua di seluruh kompetisi.

Sementara itu, Kane memiliki empat gol lebih sedikit dari penghitungan yang diprediksi.

Meskipun perolehan 17 golnya masih cukup untuk membuat Kane finis di urutan keempat dalam daftar pencetak gol terbanyak Liga Premier, kapten Inggris itu secara alami akan kecewa dengan tingkat konversinya.

Di bawah ini, kami telah merangkum 10 striker terburuk karena menyia-nyiakan peluang emas di kompetisi papan atas Inggris pada musim 2021/2022.

Untuk mencegah agar statistik tidak miring dan bersikap adil, kami telah melihat rasio masing-masing pemain yang tidak termasuk cacatan gol dari tendangan penalti.

Sekarang mari kita cari tahu siapa yang menyelesaikan kompetisi dengan hasil terburuk di seluruh musim.

#10. Gabriel Jesus (Manchester City)

Non-penalti G-xG: -2.4

Man City akhirnya memecahkan teka-teki striker mereka dengan tambahan Erling Haaland mulai musim depan. Penandatanganan itu kemungkinan akan membuat Jesus menjauh dari Etihad.

Di tim yang penuh dengan begitu banyak pemain hebat, pemain Brasil itu tidak mampu menyamai rasio gol yang diharapkannya dan bukan pertanda baik untuk masa depannya di level elite.

#9. Jakub Moder (Brighton)

Non-penalti G-xG: -2.4

Moder telah bermain di Liga Premier selama dua musim dan belum membuka keran golnya. Statistik mengatakan bahwa dia harus memiliki setidaknya dua gol untuk kreditnya.

#8. Mathias Jensen (Brentford)

Non-penalti G-xG: -2,5

The Bees menikmati musim pertama yang luar biasa di Liga Premier. Namun, gelandang mereka, Jensen, tidak berkontribusi satu pun gol dari 48 gol yang dicetak mereka.

#7. Jay Rodriguez (Burnley)

Non-penalti G-xG: -2,7

Tingkat oposisi yang dihadapi oleh The Clarets akan turun musim depan, karena mereka ingin mengamankan promosi dari Championship. Bahkan, setelah turun satu divisi, Burnley masih membutuhkan kontribusi yang jauh lebih besar dari seorang Rodriguez yang terlihat pemalu dalam mencetak gol.

#6. Joao Cancelo (Manchester City)

Non-penalti G-xG:  -3.1

Ya, Man City sangat dominan di sebagian besar pertandingan mereka, bahkan para pemain di lini belakang mereka sering melakukan tendangan ke gawang. Faktanya, sistem permainan Pep Guardiola membuat Cancelo sebenarnya memiliki lebih banyak tembakan di liga daripada pemain Spanyol lainnya.

Mengingat bahwa Man City akhirnya mendapatkan gelar keempat mereka dalam lima tahun, kita tidak dapat melihat Guardiola terlalu terganggu oleh tiga atau lebih gol yang menurut statistik seharusnya dicetak oleh Cancelo.


(diaz alvioriki/yul)

Selanjutnya

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Analisis

Artikel Pilihan




Daun Media Network