Selamat Ulang Tahun!

7 Pemain yang Secara Terbuka Kritik Rekan Setimnya

"Nomor 1 dikabarkan hampir bunuh rekannya."

Feature | 23 May 2022, 17:03
7 Pemain yang Secara Terbuka Kritik Rekan Setimnya

Libero.id - Dalam pertandingan penting Liga Premier mereka, Arsenal mengalami kekalahan berat 2-0 dari Newcastle. Kekalahan itu seperti menjadi pukulan telak bagi The Gunners terkait harapan mereka untuk lolos ke Liga Champions.

Lantaran kekalahan itu, gelandang The Gunners, Granit Xhaka, secara terbuka mengkritik kinerja rekan satu timnya usai pertandingan. Pasalnya, kemenangan melawan The Magpies adalah suatu keharusan bagi Arsenal jika ingin memenangkan persaingan dengan Tottenham dalam perebutan peringkat keempat di Liga Premier.

Namun, jauh dari harapan, pasukan Mikel Arteta akhirnya dikalahkan di Saint James Park. Sebuah gol bunuh diri Ben White, diikuti oleh gol kedua dari Bruno Guimaraes memberi tuan rumah tiga poin yang memang layak mereka dapatkan.
Kekalahan itu membuat para pemain Arsenal tampak putus asa saat peluit akhir dibunyikan. Mereka pun akhirnya gagal saat bertarung dengan Tottenham dalam perburuan tempat 4 besar.

“Sulit untuk menemukan kata-kata yang tepat. Dari menit pertama hingga ke-90, kami tidak pantas berada di lapangan,” kata Xhaka kepada Sky Sports usai pertandingan.

“Saya tidak bisa menjelaskan kepada Anda mengapa. Kami tidak melakukan apa yang menjadi rencana permainan, tidak mendengarkan pelatih. Apa yang terjadi adalah kinerja bencana. Anda tidak pantas bermain di Liga Champions atau bahkan Liga Europa. Sangat sulit untuk menerimanya saat ini," pungkas gelandang asal Swiss saat itu.

“Saya tidak tahu mengapa kami tidak melakukan apa yang diminta pelatih dari kami. Jika seseorang tidak siap untuk permainan ini, tetap di rumah. Tidak masalah usia Anda. Jika Anda gugup, tetap di bangku cadangan atau tetap di rumah. Anda membutuhkan orang-orang yang memiliki nyali untuk datang ke sini dan bermain,” tambahnya.

Hal-hal yang cukup memberatkan dari pemain timnas Swiss, yang tidak ingin melepaskan perasaan rekan-rekannya setelah malam yang mengecewakan tersebut. Namun, Xhaka bukanlah pemain pertama yang secara terbuka mengungkapkan rasa frustrasi mereka terhadap rekan satu tim mereka.

Selama bertahun-tahun, sejumlah bintang terkenal telah melampiaskan ketidaksenangan mereka dengan rekan satu timnya.

Pada catatan itu, mari kita lihat 7 pesepakbola yang secara terbuka mengkritik rekan satu tim mereka.

7. William Gallas – Arsenal, 2008

Kritik pedas Xhaka bukanlah hal baru di Arsenal. Pada 2008, Gallas yang didapuk sebagai kapten klub saat itu memberikan penilaian brutal terhadap peluang gelar The Gunners. Pemain asal Prancis itu mengklaim mereka tidak memiliki keberanian menyusul kekalahan kandang 2-0 dari Aston Villa.

“Kami tidak cukup berani dalam pertempuran. Saya pikir kita perlu menjadi tentara,” kata Gallas kepada BBC Sport.
“Untuk menjadi juara, Anda harus memainkan pertandingan besar setiap akhir pekan dan bertarung,” pungkasnya.

Dalam prediksi akurat yang menakutkan tentang masa depan klub, dia melanjutkan: “Kami akan menghadapi tim yang tidak takut bermain sepakbola melawan kami, yang tidak takut untuk membawa kami ke tempat kami, dan ini menjadi berbahaya bagi Arsenal.”

6. Rafael Marquez – New York Red Bulls, 2011

Setelah menikmati tugas tujuh tahun yang didekorasi di Barcelona, di mana dia memenangkan Liga Champions dua kali, mantan kapten Meksiko itu pindah ke MLS pada 2010.

Pada pertengahan musim keduanya di Amerika Serikat, dia tidak terkesan dengan kekuatan keseluruhan tim New York Red Bulls yang dia perkuat selama itu.

Setelah kekalahan kandang 3-1 dari Real Salt Lake pada September 2011, Marquez memberikan wawancara di mana dia mengkritik seluruh lini belakang tim, kecuali dirinya sendiri.

“Saya pikir ini adalah permainan tim dan sayangnya tidak ada level yang sama antara rekan satu tim saya dan saya,” tegas Marquez, dilansir ESPN.

“Saya tidak memperhatikan itu. Saya benar-benar fokus pada permainan saya… Saya fokus untuk tampil di performa tertinggi saya, di level tertinggi. Itu tidak berarti seluruh lini belakang bisa tampil di level yang sama, itu masalahnya.”

Kritiknya bahkan tidak dilontarkan sekali. Beberapa menit kemudian, saat berbicara dengan pers Meksiko, dia dilaporkan mengecam kemampuan rekannya di bek tengah, Tim Ream, dengan menyatakan 'kekanak-kanakan'.

“Tim masih pemain muda yang harus banyak belajar. Dia masih harus banyak belajar, dan dia melakukan kesalahan yang sangat kekanak-kanakan dan membuat kami kehilangan banyak gol,” tegas Marquez.

5. Neymar – Paris Saint-Germain, 2020

Ketika Anda adalah seorang superstar global di level Neymar, memenangkan banyak trofi setiap musim lebih merupakan harapan daripada pencapaian, terutama saat bermain untuk tim papan atas di semua sepakbola Prancis.

Tentu saja penyerang berbakat Brasil itu sama sekali tidak senang ketika PSG kalah dari Rennes di final Coupe de France 2020. Setelah menderita sakit hati di Liga Champions dan Piala Liga Prancis pada 2019/2020, kekalahan itu membuat PSG mengakhiri musim dengan hanya gelar Ligue 1.

Neymar yang kecewa membidik sejumlah pemain muda di skuad PSG menyusul penampilan buruk mereka di final. "Kami harus lebih seperti laki-laki di ruang ganti, kami harus lebih bersatu,” jelas Neymar usai pertandingan.

“Saya melihat banyak pemain muda yang, tidak kalah persis, tetapi mereka kurang memiliki telinga daripada mulut. Mereka harus lebih banyak mendengarkan daripada berbicara. Terkadang pria yang lebih berpengalaman berbicara, dan mereka membalas. Pelatih sendiri berbicara, dan mereka membalas. Ini bukan cara tim melangkah jauh," pungkas pemain asal Brasil itu.

“Kami lebih berpengalaman, jadi mereka harus lebih menghormati kami untuk lebih banyak mendengarkan. Saya harus melakukan hal yang sama ketika saya memulai,” tambah Neymar.


(atmaja wijaya/yul)

Selanjutnya



  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=TwzVU66e1KM

Artikel Pilihan


Daun Media Network