Selamat Ulang Tahun!

Peringkat 12 Pemain Debutan Terbaik di Liga Premier

"Hanya dua yang masih aktif hingga saat ini."

Analisis | 16 May 2022, 18:22
Peringkat 12 Pemain Debutan Terbaik di Liga Premier

Libero.id - Manchester City telah mengincar pencetak gol yang konsisten sejak Sergio Aguero meninggalkan klub, di mana mereka sangat berminat pada bakat Erling Haaland.

Meski baru berusia 21 tahun, penyerang eksplosif ini telah mencetak 85 gol dari 88 penampilannya bersama Borussia Dortmund. Haaland telah membangun reputasi yang tangguh di seluruh Eropa.

Karena itu, kedatangan Haaland dipastikan menjadi salah satu transfer yang paling ditunggu-tunggu dalam sejarah Liga Inggris.

Penggemar rival dengan gugup mempertimbangkan prospek hubungan Kevin de Bruyne dan Haaland, duet mematikan yang bahkan mungkin bisa melampaui kemitraan ikonik Gerrard dan Torres di akhir dekade.

Perusahaan taruhan bahkan menawarkan harga yang sangat rendah pada bakat mencetak gol yang diharapkan Haaland, di mana Betfair memberikan peluang serendah 11/10 untuk striker yang akan berseragam Man City tersebut.

Jika Anda ingin mendukung Haaland untuk mendapatkan Sepatu Emas, Anda akan mendapatkan harga sekitar 11/4, meskipun Haaland belum diperkenalkan secara resmi.

Tapi, seberapa sering transfer besar itu benar-benar berhasil? Lihatlah Lukaku dan Sancho, dua transfer terbesar di bursa transfer musim panas lalu yang bisa dianggap gagal. 

Jadi, dengan mengingat hal itu, mari kita pertimbangkan bagaimana tepatnya hal itu dilakukan, dengan memberi peringkat 12 musim debut Liga Premier terhebat yang pernah ada.

#12. Benni McCarthy

McCarthy tidak asing bagi penonton sepakbola Inggris ketika dia menandatangani kontrak dengan Blackburn Rovers pada 2006. Pemain Afrika Selatan itu pernah bermain di Porto asuhan Jose Mourinho pada 2004, dan dua golnya di Liga Champions melawan Manchester United membuktikan katalisator yang dimilikinya.

Sebanyak 18 gol liga di tahun pertamanya di Ewood Park, ditambah dengan finis kedua secara keseluruhan dalam daftar Sepatu Emas di bawah Didier Drogba, memastikan bahwa McCarthy akan selalu hidup lama dalam ingatan para penggemar Rovers.

#11. Roque Santa Cruz

Blackburn dulu memiliki bakat yang cukup untuk mencari striker berbakat, tetapi kurang dihargai. Mereka mendatangkan Santa Cruz hanya dengan 3,8 juta pounds (Rp 68 miliar) pada 2007, setelah dia menemukan waktu bermain yang sulit di Bayern Muenchen.

Pemain Paraguay itu kemudian memberikan dampak yang hanya sedikit diantisipasi bersama Rovers, mengantongi 19 gol di musim debutnya dan memimpin klub untuk finis di urutan ketujuh.

#10. Michu

Pengaruh pemain Spanyol itu ketika dia pindah ke Swansea City dari Rayo Vallecano pada 2012 begitu hidup, bahkan Erling Haaland menyebutnya sebagai pahlawan.

Selamanya menjadi pemain yang tidak akan pernah melupakan dengan 18 gol dan tiga assist pada musim debutnya di Wales, sudah cukup untuk mengamankan status ikoniknya di Liga Premier.

#9. Juergen Klinsman

Pemenang Piala Dunia 1990 itu pindah ke White Hart Lane dari Monaco pada musim panas 1994. Dia hanya bertahan satu musim di klub sebelum Bayern Muenchen mengambilnya, tapi itu cukup untuk memberinya penghargaan FWA Footballer of the Year berkat 20 golnya di Liga Premier.

Klinsmann kembali untuk mantra kedua di Spurs pada 1997, mencetak sembilan gol dalam 15 pertandingan saat dia membantu menyelamatkan klub dari degradasi.

#8. Ruud van Nistelrooy

Striker legendaris Belanda itu masih dikenang di Old Trafford hingga saat ini setelah menikmati karier gemilang di utara Inggris. Musim debutnya di musim 2001/2002 membuatnya mencetak 36 gol di semua kompetisi untuk klub dan finis kedua setelah Thierry Henry yang merajalela dalam perebutan Sepatu Emas.

#7. Gianfranco Zola

Zola bergabung dengan Chelsea seharga 4,5 juta pounds (Rp 80,5 miliar) pada 1996 dan terbukti sukses. Sang jenius kecil dari Italia itu memenangkan penghargaan FWA Footballer of the Year di musim pertamanya dan berperan penting saat The Blues mengakhiri kekeringan trofi selama 27 tahun dengan mengangkat Piala FA.

Penampilannya membuat rekan senegaranya, Claudio Ranieri, dengan manis mengatakan. "Gianfranco mencoba segalanya karena dia adalah seorang penyihir, dan seorang penyihir harus mencoba."


(diaz alvioriki/yul)

Selanjutnya



  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan


Daun Media Network