Selamat Ulang Tahun!

Kisah Liverpool Jadi Klub Hijau di Liga Premier

"Aksi yang layak didukung penuh."

Analisis | 01 May 2022, 06:46
Kisah Liverpool Jadi Klub Hijau di Liga Premier

Libero.id - The Reds menduduki puncak Sport Positive Environmental Sustainability League, atau klub dengan kesadaran terhadap lingkungan paling baik. Mereka saat ini bertekad berperan dalam mengurangi dampak emisi karbon.

Cuaca memang sudah mulai berubah, hampir tidak ada awan di langit saat matahari terbenam.
"Apakah kamu yakin ini Liverpool?!" kata legenda The Reds, Dirk Kuyt, sambil tersenyum.

“Banyak kenangan,” katanya merenungkan secara singkat 286 penampilannya dan 71 golnya untuk Liverpool. “Sebagian besar bagus!”

Kuyt ada di sini sebagai bagian dari upacara pemberian hadiah, di mana anak-anak dari 19 sekolah lokal serta kamp olahraga Yayasan LFC telah mengambil bagian dalam tantangan #IWill, yang merupakan sebuah inisiatif yang dirancang untuk mendidik siswa agar mengerti tujuan daur ulang demi mengurangi sampah plastik.

Program jangka panjang menjadi subjek yang semakin penting bagi Liverpool, yang tahun lalu meluncurkan inisiatif internal mereka sendiri berupa 'The Red Way'. 

Pada Februari 2022, mereka menduduki puncak bersama dengan Tottenham dalam Sport Positive Environmental Sustainability League 2021.

10 Foto Carli Lloyd, Pemain Sepakbola Wanita US yang Hat-trick di Final Piala Dunia 2015

10 Foto Carli Lloyd, Pemain Sepakbola Wanita US yang Hat-trick di Final Piala Dunia 2015

Sekarang di tahun ketiganya, Matriks Lingkungan Sport Positive EPL mengukur kebijakan dan komitmen lingkungan setiap klub Liga Premier dalam bidang-bidang seperti efisiensi energi, transportasi berkelanjutan, pengurangan, atau pembuangan plastik sekali pakai, pengelolaan limbah, efisiensi air, berbasis tanaman /makanan, dan keanekaragaman hayati rendah karbon, serta pendidikan, komunikasi, dan keterlibatan mereka tentang masalah jangka panjang.

Pada 2021, Liverpool mencetak 23 dari maksimum 24 poin, mendapatkan pujian dalam "merombak" proyek keberlanjutan mereka, dan menciptakan strategi komprehensif yang meresap di setiap aspek organisasi.

Listrik dan gas untuk semua kegiatan klub di Inggris misalnya, berasal dari sumber terbarukan, sementara semua makanan yang digunakan untuk katering klub bersumber secara lokal di barat laut untuk mendukung ekonomi lokal.

Klub ini memiliki kerja sama dengan Quorn, penyedia makanan bebas daging yang berkelanjutan. Sementara itu, mereka juga memiliki lahan seluas 1.200 meter persegi di daerah Tuebrook di kota itu, di mana buah dan sayuran ditanam untuk digunakan oleh koki di Anfield dan kompleks pelatihan Kirkby.

Inisiatif 'Reds Going Green' juga membuat mereka memasang mesin organik untuk memecah limbah makanan menjadi air. Semua kemasan katering kardus adalah 100 persen biodegradable. Klub bahkan mengumpulkan air hujan yang digunakan untuk merawat lapangan di Anfield dan Kirkby.

Yayasan LFC bekerja secara ekstensif dengan sekolah-sekolah lokal untuk mendidik siswanya tentang perubahan iklim yang keberlanjutan. 

Sementara di Pusat Pelatihan AXA, lebih dari 650 pohon baru telah ditanam, bersama dengan 6.000 tanaman yang menjadi pagar kompleks latihan The Reds sepanjang lebih dari 1,5 kilometer.

Ada juga sistem pencucian kendaraan biologis yang canggih, yang merawat dan menyaring lemak, kotoran, oli, dan potongan rumput yang menempel pada kendaraan dan peralatan tim, serta mendaur ulang air kotor untuk digunakan kembali.

Dalam jangka panjang, klub bekerja untuk tidak menghasilkan emisi karbon, yang juga sejalan dengan undang-undang pemerintah Inggris. Dalam jangka pendek, Liverpool mengatakan bahwa mereka telah menetralkan karbon di semua aktivitas operasional klub.

Melalui skema penyeimbangan karbon yang baru diperkenalkan, mereka mengatakan bahwa mereka telah mengimbangi 435 ton emisi CO2 melalui proyek pengurangan Standar Karbon Terverifikasi (VCS) dan penanaman pohon di lingkungan camp latihan.

September lalu, mereka mengumumkan kampanye 'Goals for Change' dan bekerja sama dengan perusahaan Amerika, SC Johnson.

Goals for Change bertujuan untuk mendaur ulang lebih dari 500.000 botol plastik yang digunakan di Anfield setiap tahun, menggunakan wadah yang dirancang khusus yang tersebar di sekitar stadion. Botol yang disimpan kemudian didaur ulang untuk dijadikan kemasan produk pembersih 'Mr Muscle' yang menjadi salah satu produk unggulan dari SC Johnson.

SC Johnson sudah memiliki kerja sama serupa di Amerika, di mana mereka bekerja dengan waralaba bola basket Milwaukee Bucks, dan tim bisbol Milwaukee Brewers.

Menurut kepala komunikasi Alan VanderMolen, kemajuan yang dicapai sejauh ini sangat menggembirakan.

“Saya pikir rata-rata konsumen Anda tahu bahwa keberlanjutan itu penting, dan mungkin tidak mengerti mengapa, atau apa artinya sebenarnya,” katanya kepada Gola. “Jadi, dengan bermitra dengan tim olahraga, dan khususnya seperti LFC, ini membantu membuat keberlanjutan menjadi relevan dan dapat dikaitkan."

“Kemitraan kami dengan Brewers sudah memasuki tahun kedua. Minggu lalu adalah akhir pekan pembukaan, dan saya pergi ke stadion."

“Sekarang di tahun pertama, Anda tidak melihat perbedaan perilaku dari penggemar. Mungkin mereka mulai melihat papan petunjuk itu, tetapi umumnya mereka melakukan apa yang selalu mereka lakukan."

“Tapi tahun ini, pada hari pembukaan, saya melihat seorang ibu dengan dua anaknya di depan tempat sampah daur ulang dan berniat memasukkan botol mereka. Perilakunya berubah."

“Jelas bahwa perlu beberapa saat agar pesan ini meresap dan menjadi kebiasaan, tapi tidak apa-apa. Itu satu kebiasaan pada satu waktu.”

“Logo Liverpool sangat besar. Saya terbang ke Rio (Brasil) hari ini. Ketika saya turun dari pesawat dengan lencana ini, orang akan langsung mengenalinya, bukan?"

“Itulah kekuatan LFC. Ini membantu memberi kami akses untuk berbicara dengan orang-orang di seluruh dunia tentang pemanfaatan daur ulang dan untuk menyoroti krisis plastik di lautan.”

VanderMolen menambahkan, kuncinya adalah membangun pekerjaan yang sudah dilakukan. Langkah kecil demi langkah kecil untuk membuat yang lebih besar di masa depan.

"Kami bertemu dengan Liverpool baru-baru ini. Kami menghabiskan setengah hari untuk melihat apa yang akan kami lakukan di masa depan."

“Kuncinya adalah konsistensi, dan memastikan pesannya sesederhana mungkin. Pembelajaran kami bahwa kami tidak ingin membuang terlalu banyak pada konsumsi barang sekali pakai, dan kami tidak ingin terlalu berdampak pada pengalaman penggemar di lapangan. Kami ingin membuatnya sangat sederhana, dan mengulanginya sesering mungkin."

“Isu-isu ini tidak akan hilang. Ini tentang mendidik para pendukung, tua dan muda, tentang pentingnya hal itu."

"Dan, cara apa yang lebih baik untuk melakukannya selain melalui olahraga, dan melalui lembaga global seperti LFC?"

(diaz alvioriki/yul)




Hasil Pertandingan Liverpool


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=BfwU_ytsxTk

Artikel Pilihan


Daun Media Network