Momen Hattrick Legendaris Ronaldo ke Gawang Man United Pada 2003

"Bagaimana skenario terciptanya setiap gol."

Analisis | 27 April 2022, 00:22
Momen Hattrick Legendaris Ronaldo ke Gawang Man United Pada 2003

Libero.id - Pada 23 April 2003, Old Trafford menjadi panggung pertunjukan Ronaldo Luis Nazario de Lima saat membawa Real Madrid lolos ke semifinal Liga Champions lewat hat-trick yang luar biasa melawan Manchester United.

Madrid telah mengalahkan Man United 3-1 di leg pertama di Bernabeu, di mana Luis Figo mencetak gol pembuka yang indah dan Raul menambahkan dua gol sebelum Ruud Van Nistelrooy mencetak gol tandang yang terlambat.

β€œKami memiliki pertandingan yang sangat sulit, dan satu-satunya harapan kami adalah gol tandang. Jika kami bisa mencetak gol pertama, itu akan menjadi malam yang menarik,” kata Sir Alex Ferguson usai kekalahan.

Prediksi Fergie begitu tepat, Man United berhasil mengalahkan Real Madrid dengan skor 4-3, namun tetap harus tersingkir karena kalah agregat 6-5.

Pertandingan malam itu menjadi pertunjukan yang menarik dan diisi pemain-pemain top dunia. David Beckham menjadi bintang di Man United, sementara Galacticos diperkuat Zinedine Zidane, Luis Figo, dan Roberto Carlos.

Tak hanya itu, Pierluigi Collina didapuk sebagai  menjadi wasit yang ditunjuk untuk pertandingan besar ini.

Tapi, yang paling penting ada striker terbaik di dunia, Ronaldo. Pria yang dijuluki O Fenomeno saat merumput itu menampilkan setiap bakatnya dengan luar biasa.

#Gol pembuka

Harapan Manchester United mencetak gol terlebih dahulu, dan tuan rumah memulai dengan gemilang saat Van Nistelrooy dan Ryan Giggs memaksa Iker Casillas melakukan penyelamatan. Dalam waktu 17 detik, Man United yang bersemangat harus tertinggal satu gol.

Zidane berhasil merebut bola dari Juan Sebastian Veron di tepi kotak penalti sebelum melakukan operan segitiga dengan Roberto Carlos dan Steve McManaman. Figo mengembalikan bola ke Zidane, yang memberikan umpan indah kepada Guti yang berada di depan gawang.

Pada saat inilah Ronaldo mencetak gol setelah berhasil melepaskan diri dari penjagaan Rio Ferdinand. Bek Inggris melihat pergerakan striker asal Brasil itu, tapi sudah terlambat.

Guti memiliki peluang emas, tetapi dia masih tidak bisa mencetak gol. Dari bola rebound, Ronaldo menendang bola dengan indah melewati Barthez di tiang dekat.

#Ekspresi Sir Alex

Salah satu pelatih tersukses dalam sejarah sepakbola itu sudah tahu bahwa permainan akan berakhir dalam 12 menit. Butuh waktu kurang dari seperempat jam untuk mencetak gol hiburan gol tandang, satu-satunya harapan Man United yang tersisa sudah dimusnahkan. Dan, Sir Alex hanya menghela napas melihat timnya kebobolan.

 #Rubah di dalam kotak

Kegembiraan terlihat pada Ronaldo. Selain mencetak hat-trick, dia tidak melakukan hal lain. Ada satu momen yang merangkum naluri sang penyerang untuk mengendus setiap peluang.

Pemain asal Brasil itu berdiri diam ketika dia menerima umpan Figo dengan membelakangi gawang. Setelah berbalik dari Michel Salgado, dia berjalan menuju kotak sebelum melakukan sprint pada saat yang dibutuhkan. Setelah absen dua tahun karena cedera lutut yang parah, dia tahu persis kapan harus mengerahkan dirinya dan dia tidak akan membuang energi di waktu lain.

Umpan silang Salgado dikonversikan dengan baik oleh Ronaldo dengan sundulan. Sebaliknya, McManaman, yang seharusnya bermain di lini tengah defensif, berhasil melakukan tendangan voli. Dia begitu menikmati permainan walau mendapat cemoohan dari penggemar Man United karena dirinya adalah mantan pemain Liverpool.

#Brace Ronaldo

Van Nistelrooy memasukkan bola ke gawang mantan timnya dan Man United membutuhkan tiga gol lagi untuk membawa pertandingan ke perpanjangan waktu.

Setelah lima menit babak kedua, perpanjangan waktu tidak cukup dan Setan Merah perlu mencetak lima gol lagi.

Figo hampir menambah golnya di leg pertama saat sebuah chip mengenai mistar gawang, tetapi Los Blancos mempertahankan penguasaan bola dan beberapa detik kemudian Ronaldo mengubah sang pemburu untuk memasukkan bola ke gawang yang kosong setelah Zidane dan Roberto Carlos memotong pertahanan.

Wes Brown dan John O'Shea hanya bisa menonton dan baru mengetahui bahwa mereka seharusnya menjaga Ronaldo.

#Hat-trick

Man United menyamakan kedudukan untuk kedua kalinya hanya dua menit kemudian, kali ini berkat gol bunuh diri Ivan Helguera.

Dengan 59 menit dimainkan, Claude Makelele menggiring bola melewati dua pemain dan terus melaju ke depan, mencari umpan balik sebagai bukti paling meyakinkan bahwa Galaticos adalah Harlem Globetrotters dari sepakbola.

Sebaliknya, Figo mengoper bola ke Ronaldo yang melakukan aksi tipuan ke kiri sebelum menjatuhkan bahunya ke kanan. Brown berdiri dalam kebingungan. Mikael Silvestre terganggu oleh larinya Figo, sementara Ferdinand hanya berdiri di tepi kotak.

Tapi, aspek yang paling mengejutkan dari gol ketiga Ronaldo adalah cara Ronaldo mencetak gol. Cara bola menggelinding keluar dari jaring adalah momen paling puitis sepanjang malam.

#Standing ovation

Bos Madrid, Vicente del Bosque, akhirnya memutuskan untuk menunjukkan belas kasihan dan menggantikan Ronaldo dengan Santiago Solari pada 23 menit tersisa.

Saat striker terbaik di dunia keluar dari keempat sisi Old Trafford, tepuk tangan meriah menyaksikan seorang jenius bekerja.

Tidak butuh waktu lama sebelum Fergie memasukannya, meskipun perhatian akhirnya beralih ke David Beckham, yang datang dari bangku cadangan untuk mencetak dua gol terlambat dan memberi Man United kemenangan pada malam itu, meskipun tuan rumah masih membutuhkan dua gol lagi untuk maju.

Pada akhirnya, satu pemain menjadi pembeda antara kedua tim. Merefleksikan pertandingan, Ferguson hanya bisa mengakui: β€œAnda tidak bisa membuat komentar untuk seseorang yang menghasilkan momen seperti itu.”

Karena banyak masalah dengan cedera dan kebugaran, Ronaldo menjadi pemain terbaik di dunia untuk periode singkat, tetapi pada hari-hari seperti 23 April 2003, O Fenomeno menjadi salah satu pesepakbola paling mengagumkan sepanjang masa.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network