5 Pemain yang Kehilangan Kecepatan karena Cedera

"Dua pemain berasal dari Brasil."

Analisis | 22 April 2022, 20:51
5 Pemain yang Kehilangan Kecepatan karena Cedera

Libero.id - Salah satu masalah besar bagi pemain sepakbola adalah ketika dia mendapatkan cedera, terutama bagi seorang pemain bintang. Tak jarang beberapa pemain bintang yang mengalami cedera bisa membuat performa mereka menurun dari biasanya.

Salah satu yang paling sering dialami para pemain bintang setelah pulih dari cedera adalah menurunnya kecepatan dalam berlari. Dan, banyak pemain telah berjuang untuk mendapatkan kembali kecepatan dan bentuk mereka setelah cedera.

Namun, entah bagaimana melihat karier mereka terpuruk karena dampak cedera. Itu mengakibatkan pada kecepatan mereka, dan telah berjuang untuk mendapatkan kembali performa mereka sejak saat itu.

Pada catatan itu, berikut adalah 5 pemain yang kehilangan kecepatan karena cedera:

1. Michael Owen

Mantan pemain timnas Inggris, Michael Owen, mencetak gol yang baik di depan gawang. Tetapi, kecepatannya untuk berlari menjadi kelebihannya dalam berkarier sebagai pesepakbola profesional.
Meskipun memiliki karier yang fantastis dengan tim nasional Inggris, tapi dia tidak pernah bisa memenuhi potensinya di level klub karena perjuangannya dengan beberapa cedera yang mengganggu sepanjang kariernya.

Owen menilai kariernya di Liverpool, selama delapan tahun bersama The Reds, berhasil mencetak 118 gol dari 216 penampilan liga. Dia memenangkan Ballon d'Or pada 2001 dalam prosesnya.

Real Madrid kemudian membeli penyerang itu pada 2004, tetapi pemain Inggris itu hanya bertahan satu tahun di Santiago Bernabeu. Setelah itu, Newcastle memboyongnya kembali ke Liga Premier dengan biaya rekor klub sebesar 16,8 juta pounds (Rp 314 Miliar). Tapi, Owen hanya membuat 71 penampilan liga dalam 4 tahun yang tidak menyenangkan untuk klub Tyneside.

Di Inggris, dia mengalami beberapa cedera, termasuk beberapa cedera otot dan mengalami robekan anterior cruciate ligament (ACL), yang membuatnya absen selama satu tahun penuh.

Dia kemudian menyelesaikan beberapa musim sebagai pemain paruh waktu di Man United, sebelum mengakhiri karirnya di Stoke City pada 2013. Cedera jangka panjang yang dia dapatkan pada usia dini merusak kecepatannya, yang merupakan kelebihan utamanya sebagai penyerang.

Berlari di belakang pertahanan adalah ancaman utamanya, tetapi cedera membuatnya kehilangan aura tentang dirinya yang membuat para pemain bertahan lawan ketakutan.

2. Robinho

Robinho adalah penyerang eksentrik, dengan keterampilan menggiring bola yang fantastis dan kecepatan berlari yang dimilikinya.

Pemain asli Sao Paolo ini telah bermain untuk klub-klub seperti Santos, Real Madrid, Manchester City, dan AC Milan. Dia sangat ditakuti oleh para pemain bertahan saat berada di puncak kariernya.

Setelah tampil mengesankan bersama Santos di awal kariernya, pemain Brasil itu dijual ke Real Madrid seharga 24 juta euro (Rp 374 miliar), di mana dia mengenakan nomor punggung 10.

Meskipun menjadi pencetak gol terbanyak ketiga untuk Real Madrid selama tiga musim di klub, dia tidak merasa nyaman dan menolak perpanjangan kontrak.

Setelah awalnya ingin pindah ke Chelsea, Robinho ditandatangani oleh Manchester City pada 2008 dengan rekor klub 42,5 juta euro (Rp 663 miliar) dan menghabiskan dua musim yang gagal di Etihad, di mana masalah cedera cukup sering mengganggunya.

Dia kemudian pindah ke Milan diikuti dengan tugas di China sebelum kembali ke Brasil. Setelah pulih dari cedera, Robinho masih mengemas keterampilan dan trik menggiring bola. Tetapi, kecepatannya sangat menurun drastis.


(atmaja wijaya/yul)

Selanjutnya

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan




Daun Media Network