Selamat Ulang Tahun!

Terkait Insiden Azpilicueta dengan Fans, Ini Komentar Thomas Tuchel

"Apakah Thomas Tuchel Hanya Cari Aman? Hahahaa"

Berita | 21 April 2022, 11:44
Terkait Insiden Azpilicueta dengan Fans, Ini Komentar Thomas Tuchel

Libero.id - Cesar Azpilicueta terlihat beradu mulut dengan seorang penggemar yang ada di tribun, ketika Chelsea kalah 4-2 dari Arsenal. Namun, Thomas Tuchel bisa mengerti mengapa pendukung itu marah.

Chelsea menderita kekalahan kandang ketiga berturut-turut di semua kompetisi pada hari Rabu dan kapten Chelsea mendekati satu orang di tribun setelah peluit akhir dibunyikan.

Timo Werner dan Azpilicueta menyamakan kedudukan di babak pertama dari Eddie Nketiah dan Emile Smith Rowe, tetapi The Blues kemudian menderita kekalahan pahit di akhir laga.

Kesalahan umpan Azpilicueta mampu dimanfaatkan Nketiah yang mencetak gol kedua, sementara ia juga memberikan penalti bagi tim tamu yang dikonversi Bukayo Saka pada waktu tambahan. Sekarang, Chelsea hanya unggul lima poin dari Gunners yang berada di urutan kelima.

The Blues kini kalah tiga kali berturut-turut di kandang di semua kompetisi untuk pertama kalinya sejak November 1993, sedangkan Desember 1989 adalah saat mereka sebelumnya kebobolan setidaknya empat gol dalam pertandingan liga di kandang berturut-turut. Di mana sebelumnya, mereka juga kemasukan empat gol saat bentrok dengan Brentford.

Meski begitu, Azpilicueta tampak marah dengan respons para penggemar dan mendekati sekelompok penonton, yang salah satunya tampak mengangkat tangan untuk meminta maaf.

10 Foto Carli Lloyd, Pemain Sepakbola Wanita US yang Hat-trick di Final Piala Dunia 2015

10 Foto Carli Lloyd, Pemain Sepakbola Wanita US yang Hat-trick di Final Piala Dunia 2015

 Ditanya tentang insiden itu, Tuchel berkata: "Saya melihatnya. Sejujurnya, saya bisa memahami penggemar.

 “Itu adalah pertandingan yang benar-benar liar dan terbuka di babak pertama dan sudah menjadi 2-2 setelah kami berhasil mengejar dua kali. Kami memiliki awal yang baik, tetapi sekali lagi memberikan gol tandang pertama yang tidak mungkin dilakukan dalam pertandingan berturut-turut. Tapi kami malah melakukannya.

 “Kami comeback dua kali dan kami mencetak dua gol lagi di babak kedua, sayangnya untuk tim yang salah.

 “Ini adalah kesalahan, kesalahan dalam tiga pertandingan berturut-turut di kandang, tidak semestinya kami lakukan pada level seperti ini. Itu seperti tidak mungkin. Tapi, kami melakukan ini dan Anda tidak bisa menang. Inilah sepakbola.

 “Mengatakan bahwa lapangan sulit untuk dimainkan di sini, mungkin terdengar seperti alasan, tetapi ini adalah lapangan yang sangat, sangat sulit yang kami miliki. Itu tidak menguntungkan kami.

 “Bola memantul dengan sangat canggung di depan Andreas [Christensen] ketika dia ingin memainkan bola. Tapi tetap saja, kami melakukan kesalahan yang sama melawan Real Madrid yang membuat kami kehilangan putaran berikutnya di Liga Champions dan yang ini membuat kami kehilangan poin. Saya tidak ingat kapan kami mendapat dua gol seperti ini.

 “Lihatlah penalti, itu adalah gol yang luar biasa dari penguasaan bola kami. Tidak ada taktik di balik itu. Kami kehilangan tiga bola dalam 10 detik. Kemudian kami melakukan pelanggaran di mana tidak ada bahaya sedikit pun. Kami melanggar seseorang, yang jelas itu adalah penalti.

 "Kami sempat melakukan sesuatu yang baik di tiga pertandingan terakhir dan kami pikir kami sudah belajar dari Brentford dan Real Madrid, tetapi ternyata tidak."

(moch imam sholikhin/nz)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=axW-HVBxt8s

Artikel Pilihan


Daun Media Network