Selamat Ulang Tahun!

Starting XI Liverpool saat Permalukan Man City walau Gagal Juara 2013/2014

"Dua sosok kini bersatu di Aston Villa."

Analisis | 13 April 2022, 01:48
Starting XI Liverpool saat Permalukan Man City walau Gagal Juara 2013/2014

Libero.id - Kerja keras Liverpool dalam meraih mahkota Liga Premier musim 2013/2014 telah mencapai puncaknya. The Reds, yang saat itu masih dilatih Brendan Rodgers, memiliki satu kesempatan meraih trofi berkat kejeniusan Philippe Coutinho.

Dengan lima pertandingan tersisa di musim itu, dua tim favorit juara saling berhadapan di Anfield, dan tuan rumah menyingkirkan Manchester City dalam drama thriller lima gol.

Dua gol cepat di babak pertama dari Raheem Sterling dan Martin Skrtel membuat The Reds unggul, sebelum tim asuhan Manuel Pellegrini mengembalikan keadaan di babak kedua.

Tendangan roket Coutinho 12 menit menjelang pertandingan usai memastikan kemenangan. Liverpool hanya membutuhkan empat kemenangan lagi untuk mengakhiri penantian 24 tahun yang melelahkan meraih kejayaan domestik.

Tapi, kesalahan Gerrard diyakini akan kembali menghantuinya. Kesalahannya yang mahal dua minggu kemudian di kandang Chelsea membuat peluang gelar mereka pupus dengan cara yang kejam.

Kami telah melihat lebih dekat skuad Liverpool dari pertemuan blockbuster dengan Man City pada April 2014 untuk melihat seperti apa kabar para pemain yang hampir meraih kemenangan bersejarah untuk The Reds.

10 Foto Carli Lloyd, Pemain Sepakbola Wanita US yang Hat-trick di Final Piala Dunia 2015

10 Foto Carli Lloyd, Pemain Sepakbola Wanita US yang Hat-trick di Final Piala Dunia 2015

#1 GK – Simon Mignolet

Kiper tersebut didatangkan Liverpool dari Sunderland dengan harga 9 juta pounds (Rp 168 miliar) pada musim panas 2013.

Tampaknya Rodgers telah bekerja dengan sangat baik untuk mendapatkan pemain internasional Belgia dengan harga itu ketika Mignolet menghasilkan penyelamatan penalti di pertandingan pembuka liga 2013/2014 melawan Stoke City.

Tapi, dia berjuang untuk membangun musim debut yang menjanjikan karena melakukan terlalu banyak kesalahan. Penandatanganan Alisson Becker oleh Juergen Klopp menandai awal dari akhir kariernya di Merseyside dan dia kemudian pergi ke klub Belgia, Club Brugge, pada 2019.

#2 RB – Glen Johnson

Pensiunan mantan pemain internasional Inggris itu mencetak gol bunuh diri untuk mengubah skor menjadi 2-2 di Anfield. Sebenarnya, kesialan ini merangkum sebagian besar masa tinggal enam tahun Johnson di klub setelah kedatangannya dari Portsmouth pada 2009.

Johnson menunjukkan kualitasnya sebagai full-back tangguh di musim debutnya di bawah Rafael Benitez, tetapi kekuatannya berkurang dan membuatnya pergi ke Stoke pada akhir kontraknya pada 2015.

Dia memiliki sisa tiga tahun dari 16 tahun kariernya bersama The Potters. Dan, di usianya yang ke-37 tahun, dia memiliki bisnis investasi sendiri bernama Bed of Honey.

#3 CB – Martin Skrtel

Menjadi runner-up di musim 2013/2014 bisa dibilang merupakan musim terbaik Skrtel dalam delapan setengah tahun masa tinggalnya di Merseyside. Gol pemecah kebuntuannya atas Man City menjadi salah satu dari tujuh gol Liga Premier yang dia cetak musim itu.

Pemain berusia 37 tahun itu meninggalkan The Reds dan pergi ke Fenerbahce pada musim panas 2016 setelah dia jatuh dari urutan kekuasaan di bawah Klopp.

Skrtel sekarang berada di usia senja kariernya dengan Spartak Trnava yang bermain di tanah airnya, Slovakia.

#4 CB – Mamadou Sakho

Sakho saat itu berusia 23 tahun, tetapi dia adalah pemain berpengalaman. Dia memiliki caps internasional senior dan terlihat sangat bagus dalam latihan. Dia adalah orang yang siap untuk saat ini dan itulah yang kami inginkan,” kata Rodgers tentang pemain internasional Prancis itu setelah mendapatkan tanda tangannya dari PSG pada 2013.

Dia diperkirakan akan menjadi andalan di Liverpool selama bertahun-tahun yang akan datang, tetapi itu segera berubah ketika Klopp mengasingkannya dari tur pra-musim klub di Amerika Serikat pada 2016.

Pelanggaran disiplin menjadi alasan yang dikemukakan atas keputusan pelatih Jerman tersebut. Dia secara permanen bergabung dengan Crystal Palace pada September 2017 setelah masa pinjaman yang sukses bersama The Eagles.

Pemain berusia 32 tahun itu sekarang kembali ke Prancis bersama tim Ligue 1, Montpellier. Itu adalah karier yang menjanjikan begitu banyak hal, tetapi sejauh ini hanya memberikan sangat sedikit kontribusi.

#5 LB – John Flanagan

Flanagan kini bermain di divisi satu Denmark bersama HB Koge. Momen Flanagan bermain di Liga Inggris untuk Liverpool terasa seperti seumur hidup yang lalu.

“Saya kemudian mulai melihat beberapa berita yang mengatakan dia adalah Red Cafu! Jadi, tidak ada yang lebih baik daripada datang ke kota dan berfoto dengan penerus saya,” demikian kata-kata mantan pemain internasional Brasil, Cafu, pada Mei 2014.

Pujian dari sesama full-back itu tak mampu menginspirasi pemain berusia 29 tahun untuk terus bersinar di The Reds. Berbagai masa pinjaman diikuti dan akhirnya pergi secara permanen ke Rangers pada 2018.

#6 CM – Steven Gerrard

Reaksi emosional Gerrard atas kemenangan Man City menjadi salah satu orang yang mengira dia akhirnya memenangkan satu trofi yang telah ditinggalkannya sepanjang kariernya di Anfield.

Tapi, itu tidak berlaku untuk bos Aston Villa saat ini. Jika karier manajerialnya mendekati sebaik tahun-tahun bermainnya, mungkin dia sudah membawa The Villans ke deretan atas Liga Premier musim ini.

#7 CM – Philippe Coutinho

Pemain pinjaman Aston Villa itu menjadi pemain berpikiran menyerang paling diremehkan dalam skuad asuhan Rodgers pada musim 2013/2014.

Gol kemenangannya melawan Man City menunjukkan bahwa kemampuan luar biasa, yang membuat Barcelona rela membayar 135 juta euro (Rp 2,1 triliun) untuk jasa pemain internasional Brasil itu pada Januari 2018.

Kalau dipikir-pikir, itu mungkin bisnis terbaik yang pernah dilakukan The Reds karena mereka menggunakan uang penjualan Coutinho untuk mengontrak Virgil van Dijk dan Alisson Becker.

Gelandang itu memiliki waktu yang penuh gejolak di Catalunya, dan kini dia kembali ke performa terbaiknya di bawah asuhan mantan rekan setimnya, Gerrard, di Aston Villa.

#8 CM – Jordan Henderson

Wasit Mark Clattenburg mengirim Henderson keluar lapangan di menit-menit terakhir melawan Man City karena tekelnya yang terlalu bersemangat.

Jika pemain internasional Inggris itu bisa dimainkan untuk empat pertandingan tersisa Liverpool musim itu, mungkin The Reds akan mendapatkan akhir dongeng yang mereka inginkan.

Delapan tahun kemudian, pemain berusia 31 tahun itu telah menjadi kapten The Reds dan meraih gelar Liga Premier dan Liga Champions. Tempat Henderson dalam cerita rakyat Anfield benar-benar aman.

#9 AM – Raheem Sterling

Sterling bisa dibilang menjadi pemain muda Inggris yang paling menjanjikan musim 2013/2014. Penyelesaiannya yang luar biasa melewati Joe Hart menjadi salah satu dari sembilan gol liga yang dia kantongi musim itu.

Pemain internasional Inggris itu mematahkan hati para pendukung Liverpool ketika dia melakukan perpindahan kontroversial ke Man City pada 2015.

“Saya katakan pada saat itu, saya merasa ambisi saya dan ambisi Liverpool pada saat itu tidak benar-benar selaras,” kata Sterling dalam sebuah wawancara pada Desember 2021.

Untuk semua kesuksesan The Reds di bawah Klopp, Sterling telah memenangkan tiga gelar Liga Premier di Manchester sehingga Anda tidak dapat mempertanyakan alasannya.

#10 ST – Daniel Sturridge

Salah satu hal yang sangat memalukan dalam sepakbola adalah kami tidak bisa melihat Sturridge meniru penampilan luar biasa yang dia tunjukkan setiap minggu pada musim 2013/2014.

Cedera membuat pemain berusia 32 tahun itu tidak bisa menjadi pemain abadi di Liga Premier, dan itulah mengapa dia sempat bermain di A-League bersama Perth Glory.

#11 ST – Luis Suarez

Suarez menikmati salah satu musim individu terbaik Liga Premier sepanjang masa pada musim 2013/2014. Dia mencetak 31 gol dalam 33 penampilan liga musim itu.

Striker itu kemudian memenangkan empat gelar La Liga dan satu Liga Champions selama enam tahun di Barcelona sebelum pindah ke Atletico Madrid pada 2020.

(diaz alvioriki/yul)




Hasil Pertandingan Liverpool


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=XA9cKdTvNb4

Artikel Pilihan


Daun Media Network