Selamat Ulang Tahun!

12 Pesepakbola yang Main untuk Liverpool dan Man City di Era Liga Premier

"Tinggal dua yang masih aktif bermain di dua klub tersebut."

Analisis | 07 April 2022, 15:23
12 Pesepakbola yang Main untuk Liverpool dan Man City di Era Liga Premier

Libero.id - Liverpool dan Manchester City telah menjadi dua tim besar di Liga Premier dalam beberapa tahun terakhir. Kedua belah pihak secara konsisten berjuang dari musim ke musim untuk dinobatkan sebagai juara Inggris.

Selama masa jabatan Juergen Klopp di Anfield dan Pep Guardiola di Man City, kedua tim telah memiliki sejumlah besar pemain top dalam skuad masing-masing.

Karena kedua klub kini berada di urutan teratas favorit untuk memenangkan liga domestik dan di panggung Eropa, persaingan yang sehat terus meningkat antara The Reds dan The Citizens.

Dua juru taktik sepakbola terbaik dunia, Klopp dan Guardiola, kerap menjual salah satu aset berharga mereka satu sama lain. Melihat persaingan ketat di antara kedua tim tersebut, kami telah melihat lebih dekat 12 pemain di era Liga Premier yang bermain untuk kedua klub North West itu.

#1 David James

Mantan pemain internasional Inggris yang memiliki rekor penampilan kelima terbanyak di Liga Inggris sepanjang masa (572) ini direkrut oleh Liverpool asuhan Graeme Souness pada Agustus 1992 dari Watford.

James bermain 277 kali dan memenangkan Piala Liga 1995 bersama The Reds sebelum pergi pada Juni 1999 untuk bergabung dengan Aston Villa dalam kesepakatan senilai 1,8 juta pounds (Rp 33,7 miliar).

10 Foto Carli Lloyd, Pemain Sepakbola Wanita US yang Hat-trick di Final Piala Dunia 2015

10 Foto Carli Lloyd, Pemain Sepakbola Wanita US yang Hat-trick di Final Piala Dunia 2015

Pada Januari 2004, pemain No 1 Inggris itu tiba di Man City asuhan Kevin Keegan, dan dia bertahan di Manchester selama dua setengah musim sebelum Portsmouth mengamankan jasanya.

Sorotannya di Etihad tidak ada hubungannya dengan keterampilan menjaga gawangnya, melainkan ketika Stuart Pearce secara singkat menurunkan James sebagai striker dalam upaya terakhir untuk mendapatkan kualifikasi Piala UEFA pada hari terakhir musim 2004/2005. Pearce ingin dia merusak konsentrasi pertahanan Middlesbrough.

#2 Steve McManaman

Pencetak gol terbanyak sepanjang masa Liverpool, Ian Rush, pernah menggambarkan McManaman sebagai pemain paling menarik di skuad Liverpool ketika dia masih muda. Rush memuji pemain sayap yang bertalenta itu.

Setelah muncul dari akademi The Reds, McManaman membuat debut tim utama di Anfield pada 1990. Dia dengan cepat menjadi bintang internasional, tetapi akhirnya meninggalkan Liga Premier setelah memilih bergabung dengan raksasa Spanyol, Real Madrid, pada musim panas 1999.

Dia kembali ke Liga Premier bersama Man City pada 2003 dan memainkan peran singkat dalam masa tinggal dua musim di Manchester.

#3 Robbie Fowler

Fowler juga memanfaatkan tim muda di Liverpool untuk menjadi pemain kunci, sampai-sampai dia dikenal sebagai “Tuhan” oleh The Kop.

Dalam 369 penampilan, mantan pemain internasional Inggris itu mengantongi 189 gol dengan The Reds, yang merupakan penghitungan pencetak gol terbanyak ketiga dalam sejarah klub setelah Gordon Hodgson dan Roger Hunt.

Mengingat manager Gerard Houllier menyukai opsi penyerang lainnya, Fowler dijual ke Leeds United pada 2001 dan kemudian pindah ke Man City dua tahun kemudian.

Selama membela The Citizens, dia mencetak 11 gol liga musim 2004/2005, tetapi dia sebagian besar waktunya gagal bersinar dalam masa tinggal tiga musim.

Yang mengejutkan banyak orang, Fowler kembali ke Anfield di bawah asuhan Rafael Benitez pada 2006.

#4 Nicolas Anelka

Striker Prancis itu tampil impresif saat dipinjamkan ke Anfield dari PSG pada musim 2001/2002. Ini dipandang sebagai salah satu kesalahan pasar transfer terbesar Liverpool saat mereka memilih untuk menandatangani El Hadji Diouf daripada mempermanenkan Anelka.

“Semuanya sempurna di Liverpool! Saya menyukai segala sesuatu tentang klub,” kata Anelka pada 2020. ”Saya memiliki hubungan yang luar biasa dengan para penggemar. Saya mencintai mereka dan saya pikir itu timbal balik.”

Anelka kemudian bergabung dengan Man City pada Mei 2002 seharga 13 juta pounds (Rp 243 miliar) dari Les Parisiens, dan dia mencetak 37 gol Liga Premier dalam kurang dari 100 pertandingan untuk klub.

#5 Albert Riera

Riera mungkin lupa bahwa dia pernah bermain untuk Man City, dia hanya mencatatkan 19 pertandingan selama masa pinjaman dari Espanyol pada 2006.

Benitez membawa bek kiri itu kembali ke Liga Premier pada September 2008. Dia adalah starter reguler di musim perdananya untuk Liverpool yang mendorong Manchester United asuhan Sir Alex Ferguson mendekati gelar. Tapi, hubungannya dengan bos Spanyol itu memburuk saat waktunya.

“Saya sudah di sini dua tahun dan saya tahu bagaimana dia (Benitez). Dia tidak pernah menyelesaikan situasi pemain dengan berbicara kepada pemain itu. Dialognya dengan para pemain bisa dibilang nihil,” kata Riera pada 2010.

Meskipun Benitez digantikan oleh Roy Hodgson, Riera meninggalkan The Reds untuk mencoba dan menghidupkan kembali kariernya setelah menderita cedera lutut dalam sesi latihan pra-musim sebelum musim 2010/2011.

#6 Dietmar Hamann

Mantan pemain internasional Jerman ini mengikuti tren pemain lain dengan lebih memilih pindah ke Liverpool daripada Man City.

Hamann memenangkan enam trofi dalam tujuh tahun tinggal di Anfield dari periode 1999-2006. Perkenalannya di babak kedua dalam kemenangan comeback terakhir The Reds di final Liga Champions 2005 atas AC Milan menjadi penampilan terbaiknya saat berada di klub.

Setelah tersingkir dengan mahkota Piala FA pada 2006, sang gelandang bergabung dengan Man City dengan status bebas transfer setelah rencana awal untuk bergabung dengan Bolton Wanderers berubah.

#7 Craig Bellamy

Bellamy memiliki dua periode di Liverpool, yaitu pada musim 2006/2007 dan 2011/2012, tetapi tugas keduanya jauh lebih berkesan saat dia memenangkan Piala Carling di bawah Sir Kenny Dalglish.

Antara 2009 dan 2010, mantan pemain internasional Wales itu mencetak 10 gol untuk Man City dalam 41 penampilan di bawah asuhan Mark Hughes. Sebuah gol indah dalam derby Manchester di Old Trafford pada September 2009 menjadi pilihan gol terbaik.

#8 Daniel Sturridge

Mantan striker Perth Glory ini dinilai tinggi di Man City saat masih remaja, tetapi dia memilih untuk pindah ke Chelsea ketika kontraknya berakhir pada Juli 2009 saat dia mencari kesempatan bermain reguler di tim utama.

Namun hal itu juga tidak terjadi di Stamford Bridge, dan Brendan Rodgers membawanya ke Anfield untuk bermain bersama dengan Luis Suarez pada 2013.

Keduanya membentuk duet yang tangguh, dan Sturridge hampir membantu Liverpool mengakhiri penantian panjang gelar liga pada 2014, tetapi The Reds akhirnya gagal.

Jika bukan karena cedera yang terjadi ketika Klopp tiba, Sturridge mungkin telah turun sebagai salah satu penyerang terhebat yang pernah dilihat The Kop di era Liga Premier.

#9 Kolo Toure

Dalam masa tinggal empat tahun di Etihad dari 2009-2013, bek tengah itu menjadi bagian dari tim Roberto Mancini yang memenangkan gelar Liga Premier pertama klub dengan gaya dramatis pada 2012, dia juga memenangkan Piala FA di Man City.

Mantan pemain internasional Pantai Gading itu bergabung dengan Liverpool secara gratis setelah kontraknya di Man City berakhir. Seperti Sturridge, Toure tampil untuk The Reds sebagai opsi kedua pada musim 2013/2014.

Meskipun setelah Rodgers meninggalkan Anfield, Klopp lebih menyukai pemain lain daripada bek tua yang membuatnya meninggalkan klub pada akhir musim 2016/2017.

#10 Mario Balotelli

Waktu Balotelli di Man City setelah kedatangannya dari Inter Milan pada 2010, lebih dikenang karena ulahnya di luar lapangan daripada penampilannya di lapangan.

Striker tersebut meninggalkan Manchester City untuk kembali ke tanah airnya bersama AC Milan pada 2013. Dia kembali setelah mencetak 20 gol di semua kompetisi. Dia sebagian besar digunakan sebagai pemain andalan di bawah Mancini.

Pemain berusia 31 tahun itu kembali ke Liga Premier satu tahun kemudian, di mana Rodgers yakin dia bisa mengekstrak penampilan dari striker yang sangat berbakat yang jarang kita lihat sebelumnya.

“Balotelli seharusnya menjadi salah satu dari tiga striker terbaik di dunia,” kata Rodgers setelah masa jabatannya di Anfield berakhir.

Dia gagal tampil mengesankan di Merseyside, dan dia dipinjamkan kembali ke AC Milan. Klopp jelas tidak menyukai pemain Italia itu ketika dirinya kembali hingga dia dijual ke klub Prancis, Nice, pada 2016.

#11 James Milner

Milner menjadi favorit penggemar di Man City setelah bergabung dari Aston Villa pada musim panas 2010 seharga 26 juta pounds (Rp 487 miliar).

Dia mencetak 19 gol dan memberikan 45 assist dalam 203 penampilan sebelum menolak perpanjangan kontrak karena keinginannya untuk bermain di lini tengah. Rodgers kemudian menawarinya kesempatan untuk melakukan ini di Liverpool.

Mendekati tujuh tahun sejak dia tiba di Anfield, waktu bermain Milner semakin berkurang di tim asuhan Klopp, tetapi dia masih menjadi pemain yang penting setelah memenangkan Liga Champions dan Liga Inggris.

“Sikapnya luar biasa,” kata Klopp tentang wakil kaptennya pada 2019. “Millie adalah pria yang baik, di setiap olahraga yang dia lakukan dia brilian. Tanpa Millie itu tidak akan mungkin terjadi."

“Pembicaraannya di ruang ganti sedikit kotor, saya tidak bisa melakukannya, hal-hal yang Anda katakan di ruang ganti yang tidak boleh saya katakan di depan umum. Itu tendangan kecil terakhir dan itu bagus.”

#12 Raheem Sterling

Setelah bergabung dengan Liverpool sebagai pemain muda dari QPR, perjalanan Sterling ke tim utama The Reds sangat cepat saat dia melakukan debutnya di Liga Premier melawan Wigan Athletic. Dia saat itu berusia 17 tahun.

Pemain internasional Inggris itu mengumpulkan 40 kontribusi gol dalam 129 penampilan sebelum bergabung dengan Man City pada 2015. Dia pikir pindah ke The Citizens akan membuatnya lebih berpeluang untuk meraih trofi, dan dia memenangkan segalanya yang bisa dimenangkan selain Liga Champions sejauh ini.

Tidak ada alasan untuk menyarankan Sterling tidak akan memenangkan lebih banyak trofi dengan sumber daya besar yang dimiliki Man City.

(diaz alvioriki/yul)




Hasil Pertandingan Liverpool


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=brcvchMQmow

Artikel Pilihan


Daun Media Network