Selamat Ulang Tahun!

Peringkat 5 Free Transfer Liverpool

"Nomor 1 bukan sakadar memberikan prestasi."

Analisis | 30 March 2022, 03:17
Peringkat 5 Free Transfer Liverpool

Libero.id - Mendapatkan pemain secara gratis ketika jendela transfer dibuka tentu menjadi keberuntungan bagi klub, terlebih ketika sang pemain dengan cepat memberikan dampak kehadirannya dalam tim. Salah satu klub yang yang sering mendapatkan pemain secara gratis adalah Liverpool.

Liverpool memiliki banyak transfer gratis selama bertahun-tahun dan beberapa dari mereka telah menjadi favorit penonton di Anfield. Mereka telah menemukan tempat terbaik, terlebih kepada para pemain yang tiba di klub tanpa bayaran.

Mereka biasanya bergabung dengan klub baru dengan banyak hal untuk dibuktikan dan ingin melakukannya dengan baik untuk menunjukkan nilai mereka. The Reds mendapat bagian yang adil dari mereka dalam beberapa waktu terakhir dan telah menjadi penerima manfaat dari beberapa penawaran nyata.

Pada catatan itu, mari kita lihat peringkat pemain free transfer terbaik Liverpool.

5. Maxi Rodriguez

Liverpool berhasil mengamankan transfer gratis Maxi Rodriguez pada Januari 2010, sebuah kudeta besar-besaran untuk klub. Pemain Argentina itu menjadi andalan tim nasionalnya dan telah menjadi kontributor utama di Atletico Madrid.

Dia bergabung dengan mantan rekan setimnya, Fernando Torres, di Anfield dengan para fans berharap bahwa mereka akan segera beraksi.

10 Foto Ana Lidia Martins, WAGs Baru Newcastle Pacar Bruno Guimaraes

10 Foto Ana Lidia Martins, WAGs Baru Newcastle Pacar Bruno Guimaraes

Maxi sangat berbakat dan memiliki sentuhan pertama yang luar biasa dengan penyelesaian akhir yang mematikan.  Pada akhir musim 2010/2011, Maxi membuktikan dirinya saat dia mencetak tujuh gol dalam tiga pertandingan yang sensasional.

Dia tampil luar biasa untuk The Reds di musim berikutnya saat dia mencetak gol-gol penting melawan Chelsea dan Blackburn Rovers. Pemain Argentina itu dijual ketika Brendan Rodgers bergabung dengan klub dan membuat banyak perubahan dalam skuad.

Dalam hal kemampuan, Maxi akan jauh lebih tinggi dalam daftar ini. Tetapi, fakta bahwa mantranya di Liverpool bertepatan dengan waktu yang paling sulit membuatnya sedikit kecewa.

4. Kolo Toure

Pemenang Liga Premier dua kali datang ke Anfield sebagai penandatanganan pertama The Reds pada jendela transfer musim panas 2013. Pada usia 32 tahun, dia didatangkan untuk masuk skuad utama dengan posisi bek tengah.

Pengalamannya juga berharga bagi skuad saat Brendan Rodgers membidik target tinggi. Toure masih banyak bermain walau cedera dialami pemain seperti Daniel Agger dan Mamadou Sakho.

Penampilan bertarungnya untuk The Reds sudah cukup untuk membuatnya disayangi para fans.
Gairah Toure untuk permainan itu menular, terlebih dirinya memiliki jiwa kepemimpinan di dalam lapangan dan keceriaan di luar lapangan. Fakta itu jelas memberi Liverpool suntikan positif. Pengalamannya memang terbukti penting ketika The Reds nyaris memenangkan gelar Liga Premier.

3. Fabio Aurelio

Dia sering menjadi orang yang terlupakan dalam hal mantan pemain Liverpool, tetapi Fabio Aurelio duduk cukup dekat dengan bagian atas daftar ini. Meskipun mengalami beberapa cedera di Liverpool, dia membuat 134 penampilan untuk The Reds.

Mungkin orang cenderung melupakannya karena dia tidak pernah menjadi bintang saat itu. Pemain Brasil ini bermain dalam tim dengan pemain seperti Fernando Torres, Xabi Alonso, dan Dirk Kuyt, yang mungkin menjadi alasan mengapa dia tidak dianggap sebagai salah satu pemain kunci Liverpool.

Aurelio adalah pemain Brasil pertama yang bermain untuk Liverpool, saat dia direkrut dari Valencia pada 2006. Meski dia bukan bek sayap yang cepat, tetapi dia menebusnya dengan kesadaran posisi dan taktis yang sangat baik.

Dia adalah salah satu pemain Rafa Benitez yang paling efisien selama masa pemerintahannya sebagai pelatih di Merseyside. Dia adalah pemain yang solid, karena dia telah membantu Valencia asuhan Benitez memenangkan dua gelar La Liga. Kepergiannya dari Liverpool sebenarnya memicu krisis bek kiri yang baru saja berakhir.

Momen terbaiknya datang ketika dia mencetak gol dari tendangan bebas di Old Trafford dalam perjalanan menuju kemenangan 4-1 dalam perebutan gelar Manchester United.
Tendangannya yang menakjubkan di Stamford Bridge juga menonjol saat dia membuat semua orang lengah, terutama Petr Cech, untuk mencetak gol yang sangat inovatif.

Sayang, cedera membuat dia kehilangan waktu yang jauh lebih bermanfaat di Liverpool, tetapi dia akan selalu menjadi pemain Brasil pertama yang bermain untuk klub.

2. James Milner

Ketika James Milner meninggalkan Manchester City untuk mencari sepakbola reguler, hanya sedikit yang melihatnya pindah ke Liverpool. Namun, ternyata dia menjadi komponen penting di klub, terutama setelah kapten Steven Gerrard pergi.

Sejak itu, Milner telah menjadi lambang profesionalisme di Anfield. Setelah satu tahun membantu lini tengah di bawah Brendan Rodgers dan Juergen Klopp, dia menghabiskan musim 2016/2017 sebagai bek kiri pilihan pertama Liverpool.

Setelah Klopp memutuskan bahwa Alberto Moreno tidak dapat dipercaya dalam peran itu, dia beralih menjadi ‘Tuan yang Dapat Diandalkan’. Dia memiliki banyak kualitas yang disukai pelatih dan tidak pernah dikeluhkan sedetik pun.

Milner selalu mengutamakan tim dan membantu dengan cara apa pun yang memungkinkan. Itu membuatnya menjadi favorit pelatih Jerman. Dia kembali ke posisi lini tengah favoritnya ketika Andy Robertson didatangkan dari Hull City, dan itu menjadi lebih baik.

Milner sangat produktif di setiap lini dengan segala kreatifitasnya, berkat assistnya membawa Liverpool ke tiga final piala dalam tiga tahun di bawah asuhan Klopp. Dia memecahkan rekor jumlah assist terbanyak di Liga Champions dalam satu musim, dengan 9 assist. Ini menunjukkan bahwa dia lebih dari sekadar pekerja yang rela mati untuk The Reds.

Meskipun dia tidak bertambah muda, Milner tetap menjadi sosok kunci bagi Liverpool karena Klopp berusaha meningkatkan kekuatan keseluruhan skuad. Dengan akun Twitter dan Instagram barunya, James Milner perlahan menjadi favorit fans dan pahlawan kultus di Anfield.

1. Gary McAllister

Gary McAllister bergabung dengan Liverpool dari Coventry dengan status free agen pada musim panas 2000. Sepertinya pilihan yang aneh, karena pemain berusia 35 tahun itu kemungkinan akan mendapatkan gaji yang tinggi. The Reds memiliki banyak pilihan lini tengah seperti Jamie Redknapp, Dietmar Hamann, dan Steven Gerrard muda.

Ternyata pemain Skotlandia itu membawa lebih dari sekadar penampilan bagus di lapangan untuk Liverpool, setelah musim berikutnya untuk Scousers. Dia membawa sejumlah besar kepemimpinan dan pengalaman ke klub dan membantu beberapa bintang muda mencapai potensi mereka.

Pengaruhnya terlihat pada karakter dan etos kerja yang terus meningkat seperti Steven Gerrard dan Jamie Carragher. McAllister membawa banyak kebijaksanaan, dari menjadi veteran selama 15 tahun, bersamanya ke Anfield dan itu terbukti menjadi bantuan besar bagi pengembangan tim secara keseluruhan.

Dia juga membantu The Reds meraih treble yang unik. Liverpool memenangkan Piala Liga, Piala FA dan Piala UEFA pada 2000/2001, serta lolos ke Liga Champions musim berikutnya. Gary McAllister terlibat dalam tiga dari lima gol Liverpool di Final Piala UEFA melawan Alaves.

Tapi, momen yang paling berkesan sebagai The Red akan selalu menjadi pemenang tendangan bebas yang luar biasa di Goodison Park melawan Everton. Dia mencetak gol dari jarak 44 yard untuk memenangkan Derby Merseyside 3-2 pada menit ke-94.

Gary McAllister akan selalu dikenang karena membuka potensi tim muda, saat mereka bertransisi dari Gerard Houllier ke Rafa Benitez dan menikmati salah satu periode terbaik Eropa dalam sejarah klub. Belum ada transfer gratis yang lebih baik yang dilakukan oleh Liverpool, dan akan sangat sulit untuk mengalahkan The Enforcer.

(atmaja wijaya/yul)




Hasil Pertandingan Liverpool


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan


Daun Media Network