Peringkat 10 Pesepakbola Remaja Termahal dalam Sejarah

"Empat pemain menuju Manchester United."

Analisis | 23 March 2022, 01:38
Peringkat 10 Pesepakbola Remaja Termahal dalam Sejarah

Libero.id - Harga transfer yang mahal untuk pesepakbola remaja selalu diterima dengan beragam pendapat. Didebatkan dari kedua belah pihak, beberapa mengatakan transfer semacam itu hanya akan membuat sang pemain menjadi egois. Sedangkan pendapat berbeda lainnya percaya bahwa itu menunjukkan kepercayaan besar dari klub yang berinvestasi kepada pemain.

Sementara dunia berdebat tentang etika nominal transfer pemain muda, kami telah melihat sepuluh pesepakbola muda termahal dalam sejarah sepakbola:

10. Sergio Aguero - 15 juta pounds/ Rp 283 miliar

Usia – 18

Posisi – Striker

Transfer – Independiente ke Atletico Madrid

Lahir di Buenos Aires, Argentina, legenda Manchester City ini bergabung dengan tim muda Independiente pada usia sembilan tahun. Tak lama kemudian, dia membuat debut profesionalnya untuk tim utama melawan San Lorenzo pada usia 15 tahun dan 35 hari, menjadi pemain termuda yang menjalani debut di Divisi Primera Argentina, rekor yang sebelumnya dipegang oleh legenda sepakbola Diego Maradona.

Tujuh bulan kemudian, striker bertubuh kecil ini mencapai tonggak sejarah pribadi lainnya dengan menjadi pemain termuda yang berpartisipasi dalam Copa Libertadores. Dia membantu Independiente meraih kemenangan 4-2 melawan Cienciano dari Peru pada 2004.

Terobosan Aguero datang pada musim 2005/2006, di mana dia mengakhiri musim dengan 18 gol dalam 36 pertandingan liga. Fakta itu membuatnya menjadi subjek yang menarik bagi banyak klub papan atas Eropa.

Selanjutnya, Atletico Madrid dari Spanyol mengalahkan klub-klub seperti Real Madrid dan Juventus untuk menyelesaikan transfer senilai 15 juta pounds / Rp 283 miliar untuk pemain berusia 18 tahun itu.

Aguero kemudian menjadi ujung tombak serangan Atletico selama lima tahun. Dia turut memenangkan Liga Europa dan Piala Super Eropa dalam prosesnya sebelum transfer uang besar membuatnya pindah ke Liga Premier bersama Manchester City pada 2011.

9. Sergio Ramos - 19 juta pounds/ Rp 358 miliar

Usia – 19

Posisi – Bek Tengah

Transfer – Sevilla ke Real Madrid

Bek kelahiran Seville ini menikmati tahun terobosan musim 2004/2005. Dia membuat 41 penampilan untuk Sevilla, mencetak gol di pertandingan kandang melawan Real Sociedad dan klub masa depannya Real Madrid.

Tak lama setelah akhir musim pada musim panas 2005, Presiden Madrid, Florentino Perez, menyetujui kepindahan pemain muda Spanyol itu dan sisanya seperti yang mereka katakan adalah sejarah.

Momen terbaik Ramos dalam seragam serba putih terjadi di final Liga Champions melawan rival sekota Atletico Madrid di Lisbon, di mana dia mencetak gol sundulan dramatis pada menit ke-93 untuk menyamakan kedudukan dan membawa pertandingan ke perpanjangan waktu.

Real kemudian memenangkan pertandingan 4-1 dan mengangkat trofi untuk rekor ke-10 kalinya – La Decima.

Bersama Les Merengues, Ramos memenangkan tiga gelar La Liga, dua gelar Copa del Rey, dan satu trofi Liga Champions. Kini, Ramos bermain bersama Paris Saint-Germain.

8. Antonio Cassano - 20 juta pounds/ Rp 377 miliar

Usia – 19

Posisi – Penyerang Tengah

Transfer – FC Bari ke AS Roma

Penyerang Italia, Antonio Cassano, baru berusia 19 tahun ketika AS Roma membayar 20 juta pounds / Rp 377 miliar kepada FC Bari.

Sayangnya, Cassano mengakhiri musim pertamanya untuk Roma dengan hanya lima gol dan satu trofi Piala Super Italia.

Mantan pemain Bari itu dua kali memenangkan penghargaan Pemain Muda Terbaik Serie A dan mencetak 39 gol liga dalam lima tahun untuk Roma sebelum menandatangani kontrak dengan raksasa Spanyol, Real Madrid, pada jendela transfer Januari 2006.

7. Marquinhos - 22 juta pounds/ Rp 415 miliar

Usia – 19

Posisi – Bek Tengah

Transfer – AS Roma ke Paris Saint-Germain

Marquinhos menjadi bek tengah muda termahal di dunia setelah menyelesaikan kepindahan 22 juta pounds dari AS Roma ke klub Prancis, Paris Saint-Germain.

Lahir di Sao Paulo, Brasil, Marquinhos bergabung dengan klub lokal Korintus pada usia delapan tahun.

Setelah enam penampilan tim utama di liga pada musim 2011/2012, pemain Brasil itu menandatangani kontrak satu tahun dengan klub ibu kota Italia AS Roma. Mengesankan dalam beberapa pertandingan pertama untuk klub barunya, Marquinhos berhasil mengamankan tempat di starting XI. Dia membentuk kemitraan yang kuat dengan mantan rekan setimnya di Corinthians dan sesama pemain Brasil, Leandro Caastan.

Marquinhos bermain hanya dalam 26 pertandingan liga untuk Roma sebelum menandatangani kontrak dengan Paris Saint-Germain.

Dia memiliki rata-rata 32 penampilan per musim dalam dua tahun terakhir di PSG sekarang.

6. Anderson - 22 juta pounds/ Rp 415 miliar

Usia – 18

Posisi – Gelandang

Transfer – FC Porto ke Manchester United

Aman untuk mengasumsikan bahwa tidak banyak yang membayangkan karier menyedihkan Anderson ketika dia menandatangani transfer senilai 22 juta pounds dari klub Portugal, FC Porto.

Namun, langkah itu cukup realistis mengingat dia adalah pemenang penghargaan UEFA Golden Boy pada 2008. Anderson mengalahkan nama-nama besar seperti Lionel Messi dan Sergio Aguero.

Tetapi, dalam delapan tahun yang dia habiskan di Old Trafford, Anderson terbukti gagal. Anderson akhirnya bergabung dengan klub Brasil, Internacional, secara gratis pada jendela transfer Januari 2015 setelah kontraknya di Man United berakhir.

5. Javier Saviola - 25 juta pounds/ Rp 471 miliar

Usia – 19

Posisi – Striker

Transfer – River Plate ke FC Barcelona

Pemain Argentina yang satu ini bahkan digembar-gemborkan sebagai calon penerus Diego Maradona.

Didatangkan seharga 25 juta pounds dari klub River Plate, Saviola menghabiskan tiga musim yang relatif biasa-biasa saja di Nou Camp sebelum dipinjamkan.

Striker kelahiran Buenos Aires itu mencetak 17 gol di La Liga di musim pertamanya dengan finis sebagai pencetak gol terbanyak keempat bersama di liga. Tapi, mimpi masyarakat Catalunya goyah sejak saat itu.

Inkonsistensi, cedera yang mengganggu, dan bayang-bayang Patrick Kluivert yang hebat – salah satu striker terbaik di planet saat itu – mencegahnya menjadi pemain yang diharapkan Barcelona.

Saviola menghabiskan dua musim terakhir kontraknya di Barca dengan status pinjaman di AS Monaco dan Sevilla sebelum bergabung dengan Real Madrid dengan status bebas transfer pada 2007.

4. Wayne Rooney - 26 juta pounds/ Rp 490 miliar

Usia – 18

Posisi – Striker

Transfer – Everton ke Manchester United

Manchester United membayar 26 juta pounds kepada Everton untuk mendapatkan Wayne Rooney. Lebih dari satu dekade kemudian, dia menjadi kapten Man United dan tim nasional Inggris.

Debutnya di Old Trafford ditandai dengan cara yang spektakuler dengan hat-trick melawan tim Turki, Fenerbahce, di Liga Champions. Rooney telah ada di mana-mana dalam sejarah sarat trofi Man United dalam dekade terakhir.

Lima gelar Liga Premier, satu medali pemenang Liga Champions, dan satu trofi Piala Dunia Klub atas Namanya. Rooney sekarang berada di urutan ketiga dalam daftar pencetak gol terbanyak sepanjang masa Man United dengan 233 gol yang mengesankan dalam 484 pertandingan. Dia dengan cepat mendekati rekor Sir Bobby Charlton dari 249 gol untuk klub.

Rooney juga berada di urutan kedua dalam daftar pencetak gol sepanjang masa Inggris dengan 48 gol hanya dua gol lebih pendek dari rekor Sir Bobby Charlton lainnya. Jimat dan kapten Man United ini hanya sedikit yang akan berdebat tentang kecerdikan penandatanganan yang dibuat Sir Alex Ferguson pada 2004.

3. Lucas Moura - 28 juta pounds/ Rp 528 miliar

Usia – 19

Posisi – Gelandang Serang

Transfer – Sao Paulo ke Paris Saint-Germain

PSG mengalahkan pesaing ketat, Manchester United, untuk mendapatkan tanda tangan gelandang serang ini pada 2012.

Diberkati dengan kecepatan yang luar biasa, dan akurasi umpan yang mengangumkan, karier Moura di Paris belum mencapai level yang diharapkan banyak orang. Pemain berusia 23 tahun itu bahkan tidak masuk dalam skuad tim nasional Brasil untuk Piala Dunia 2014 yang diadakan di negara asalnya.

Kecenderungannya untuk melakukan banyak hal di atas lapangan telah membuatnya menjadi sosok yang membuat frustrasi di mata para pendukung PSG.

Klub ibukota Prancis tidak kekurangan bakat menyerang dalam tim dan dengan kedatangan Angel di Maria baru-baru ini dari Manchester United, mereka membanggakan salah satu serangan terbaik di dunia.

Tapi, usianya masih berusia 23 tahun, Moura memiliki banyak waktu untuk menghidupkan kembali kariernya dan memantapkan dirinya sebagai salah satu pemain menyerang paling kuat di planet ini.

2. Luke Shaw - 31 juta pounds/ Rp 584 miliar

Usia – 18

Posisi – Bek Kiri

Transfer – Southampton ke Manchester United

Dengan legenda Man United, Patrice Evra, berada di senja karirnya dan bek Belanda Alexander Buttner yang angin-anginan, Setan Merah membutuhkan bek yang andal untuk posisi sayap kiri.

Setelah memainkan 38 pertandingan yang luar biasa untuk Southampton asuhan Mauricio Pochettino pada musim sebelumnya, kepindahan Luke Shaw yang berusia 18 tahun senilai 31 juta pounds ke Old Trafford tidak mengejutkan banyak orang.

Musim pertama Shaw bersama Man United membuatnya tampil hanya 20 dari 44 pertandingan yang mereka mainkan di semua kompetisi dalam satu musim. Itu terjadi karena Shaw dirusak dengan beberapa cedera.

Namun, setelah menjalani pemusatan latihan di Dubai, bek kiri tersebut tampaknya telah mendapatkan kembali kepercayaan dirinya dan telah membuat awal yang bagus musim 2015/2016.

Secara luas, Shaw dianggap sebagai salah satu talenta muda terbaik yang pernah dihasilkan Inggris. Dia telah membuat tujuh start berturut-turut untuk Man United asuhan Louis Van Gaal. Dia menghasilkan penampilan man of the match yang layak di setiap pertandingan. Tidak buruk untuk anak berusia 18 tahun waktu itu.

1. Anthony Martial - 36 juta pounds/ Rp 679 miliar

Usia – 19

Posisi – Striker

Transfer – AS Monaco ke Manchester United

Dalam hal menghabiskan banyak uang untuk pemain muda, Manchester United tidak ada bandingannya. Setan Merah menyelesaikan penandatanganan 36 juta pounds untuk mendapatkan bintang muda Prancis, Anthony Martial, dari AS Monaco pada hari batas waktu.

Seorang striker klasik, tetapi juga mampu bermain di sayap. Martial adalah pemain dengan kecepatan dan keuletan yang luar biasa. Sering dibandingkan dengan legenda Prancis dan Arsenal, Thierry Henry, karena didikan yang sama dalam sepakbola. Martial mencetak delapan gol dalam 12 pertandingan terakhirnya untuk Monaco.

Sebagai pencetak gol yang produktif di setiap level pemain muda bersama Prancis, Martial mencetak 32 gol dalam 21 pertandingan untuk tim U-17 Lyon sebelum pindah ke Monaco.

Striker tersebut baru-baru ini dipanggil oleh Didier Deschamps ke tim nasional Prancis untuk pertama kalinya dalam kariernya.

Meskipun mungkin perlu beberapa saat sebelum pemuda Prancis itu menyesuaikan diri di lingkungan baru, aman untuk mengatakan bahwa Man United memiliki prospek yang bagus untuk dinanti.

(mochamad rahmatul haq/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Analisis

Artikel Pilihan


Daun Media Network