Selamat Ulang Tahun!

Peringkat 10 Pencetak Gol Terburuk di Eropa Musim Ini

"Bukan reuni yang bagus bagi nomor 5."

Analisis | 04 March 2022, 14:20
Peringkat 10 Pencetak Gol Terburuk di Eropa Musim Ini

Libero.id - Keterampilan mencetak gol adalah salah satu hal yang penting dimiliki para penyerang. Kita telah melihat pemain seperti Lionel Messi, Harry Kane, dan Cristiano Ronaldo telah menegaskan diri mereka sebagai pemain terhebat di era modern berkat keterampilannya dalam mencetak gol.

Tapi, sejauh musim ini tiga pemain itu mengalami performa menurun. Mari kita lihat datanya, seberapa hebat seorang penyerang memanfaatkan setiap peluang untuk mencetak gol.

Berdasarkan data (xG) dari FBref.com, kami telah melihat 10 pemain di lima liga besar Eropa – Liga Premier, Ligue 1, Serie A, Bundesliga, dan La Liga – yang kinerjanya paling buruk jika Anda membandingkan jumlah gol aktual yang dicetak dengan tingkat gol yang diharapkan.

Secara umum, angka xG berguna untuk melihat pemain mana yang tidak mencetak skor sebanyak yang seharusnya. Beberapa nama besar ada dalam daftar ini.

10. Lorenzo Insigne

Penyerang Napoli itu terikat untuk klub MLS Toronto FC musim panas ini. Ada kemungkinan pemain berusia 30 tahun itu mengucapkan selamat tinggal kepada klub kota kelahirannya dengan Scudetto.
Dia menyumbang tujuh gol dalam perburuan gelar Serie A, tapi dia mungkin bisa mencetak lebih banyak, dengan mencatatkan kecepatan 10,3xG.

9. Gabriel Jesus

Perdebatan tentang apakah Manchester City seharusnya menandatangani penyerang tengah yang tepat untuk menggantikan Sergio Aguero dan pada akhirnya akan menentukan musim mereka.

10 Foto Ana Lidia Martins, WAGs Baru Newcastle Pacar Bruno Guimaraes

10 Foto Ana Lidia Martins, WAGs Baru Newcastle Pacar Bruno Guimaraes

Striker Brasil ini tentu saja merupakan pemain yang berguna bagi pasukan Pep Guardiola. Dia telah membuat tujuh assistnya di Liga Premier. Tapi, dia bukan finisher handal. Dia hanya dua gol liga musim ini (dari 5.3xG).

8. Harry Kane

Kane telah melihat kembali ke permainan terbaiknya dalam kemenangan Tottenham baru-baru ini atas Manchester City dan Leeds United, walau turun jauh dan tampak seperti salah satu playmaker terbaik dunia saat masuk ke kotak dan melihat salah satu penyerang tengah paling kuat di dunia sekali lagi.

Tapi, dia butuh waktu untuk mendapatkan kecepatan, setelah terlihat keluar dari permainannya selama waktu singkat Nuno Espirito Santo di ruang istirahat Tottenham.

Kapten Inggris itu telah mencetak delapan gol Liga Premier dari 11,3xG pada 2021/2022 sejauh ini dan berada di jalur untuk mengembalikan performa terburuknya sejak dia berada di pinggiran pada musim 2013/2014.

7. Bryan Mbuemo

Brentford telah meluncur ke bawah meja dalam beberapa pekan terakhir, dengan pemborosan mereka di depan gawang. Itu salah satu masalah utama mereka.

Ivan Toney (dengan enam) adalah satu-satunya pemain The Bees yang mencetak lebih dari tiga gol. Mbuemo tentu bisa berkontribusi lebih banyak. Dia tampil di bawah target yang diharapkan dengan tingkat 3,3 – tiga gol liga telah datang melalui 6.3xG.

6. Karim Onisiwo

Striker Austria, Onisiwo, mencetak 17 gol dalam 122 penampilan untuk Mainz dengan luar biasa.
Dengan tiga gol dari 6.4xG musim ini, Anda mungkin bisa melihat alasannya.

5. Cristiano Ronaldo

Sepertinya ikon Portugal abadi itu akhirnya akan melambat seiring usianya yang semakin menua. Dia membuat awal yang menjanjikan setelah kembali ke Manchester United, tetapi hanya mencetak satu gol dalam 10 pertandingan.

Pemenang Ballon d'Or 5 kali itu telah mencetak sembilan gol liga. Pemain berusia 37 tahun musim ini berasal dari 12,5xG, dan dia berada di belakang Neal Maupay dari Brighton untuk gol non-penalti per 90 menit. Bukan reuni romantis yang dia bayangkan.

4. Tammy Abraham

Mantan striker Chelsea itu menjadi salah satu pemain terbaik Roma musim ini, membenarkan mengapa Jose Mourinho begitu tertarik untuk memboyongnya ke Olimpico.

Kembalinya 12 gol Serie A musim ini lebih dari terhormat, menempatkan dia kembali dalam percakapan Inggris, tapi dia mungkin akan mencetak lebih banyak lagi.

Ke-12 gol itu datang melalui 15.7xG – hanya Ciro Immobile yang berada di atas dia untuk gol yang diharapkan di papan atas Italia, dan striker Lazio itu telah mencetak 19 gol.

3. Lionel Messi

Anda tidak perlu melihat xG untuk melihat bahwa Messi tidak memenuhi standar biasanya selama musim debutnya di PSG. Dia mencetak rata-rata 33 gol liga per musim sejak 2008, tetapi penghitungannya sejauh ini pada 2021/2022? Hanya dua.

Pemain timnas Argentina itu masih menemukan peluang – 6,6xG di Ligue 1 – tetapi performanya secara dramatis kurang baik dalam hal penyelesaian. Statistik yang mencolok untuk pemain yang secara konsisten mengungguli angka xG-nya dengan penyelesaian spektakuler selama bertahun-tahun.

2. Terem Moffi

Penyerang Lorient berusia 22 tahun ini bukanlah nama yang terkenal, tetapi dia memiliki kemampuan untuk memasuki area berbahaya. Dia mencatatkan 8.3xG di Ligue 1 musim ini – sedikit lebih banyak dari Messi – tapi itu hanya menghasilkan tiga gol liga.

1. Burak Yilmaz

Jimat kemenangan gelar ajaib Lille musim lalu, Yilmaz, mencetak 16 gol liga untuk membawa tim underdog ke puncak Ligue 1 di depan PSG. Ternyata itu adalah musim yang aneh, dengan pemain internasional Turki – yang telah menghabiskan sebagian besar kariernya sebagai pekerja harian di Super Lig – mengalami kemunduran tahun ini.

Yilmaz masih mendapatkan peluang, peringkat keenam di papan atas Prancis untuk tujuan yang diharapkan, tapi dia hanya mencetak empat gol dari 9.3xG. Itu mungkin menjelaskan mengapa sang juara saat ini duduk di urutan kedelapan.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=brcvchMQmow

Artikel Pilihan


Daun Media Network