Selamat Ulang Tahun!

Bagaimana Kariernya? 10 Penjualan Termahal Barcelona

"Nomor 4 kini terdampar di Inter Milan."

Analisis | 25 February 2022, 13:15
Bagaimana Kariernya? 10 Penjualan Termahal Barcelona

Libero.id - Barcelona terkenal buruk di pasar transfer dalam beberapa tahun terakhir. Mereka membuang banyak uang untuk pemain yang tidak cocok dan tidak layak, sampai-sampai mereka mengalami krisis utang yang serius.

Situasi menjadi sangat buruk, sehingga skuad saat ini harus menerima potongan gaji, dan Lionel Messi harus meninggalkan klub secara gratis.

Walau begitu, Blaugrana juga memiliki momen terbaik dalam menjual para pemainnya.
Inilah daftar 10 penjualan pemain yang paling menguntungkan klub Catalunya tersebut.

#10. Yerry Mina

Sebuah bisnis langka yang bagus untuk Barcelona. Mina dibeli pada Januari 2018 dari Palmeiras dan dijual seharga 30 juta pounds (Rp 584 miliar) ke Everton setelah bermain hanya lima penampilan dalam enam bulan.

Bek Kolombia itu dinilai gagal setelah memainkan 88 penampilannya untuk The Toffees, tetapi berhasil mencetak tujuh gol dalam waktu itu dan menjadi aset yang berguna pada situasi bola mati.

Everton tampaknya memutuskan untuk membelinya setelah dia mencetak gol melawan Inggris di Piala Dunia, dan Barcelona beruntung dengan kesepakatan itu dengan mendapat untung besar.

10 Foto Ana Lidia Martins, WAGs Baru Newcastle Pacar Bruno Guimaraes

10 Foto Ana Lidia Martins, WAGs Baru Newcastle Pacar Bruno Guimaraes

#9. Nelson Semedo

Ada banyak harapan pada bek Portugal itu ketika dia datang. Bergabung dari Benfica dengan harga sekitar 25 juta pounds (Rp 487 miliar) pada Juli 2017, dia dianggap gagal mencapai puncaknya di Camp Nou.

Sebagai bek kanan yang cepat, Semedo sering menjadi beban di lini belakang Blaugrana, dan ini memuncak ketika dia dicabik-cabik oleh Alfonso Davies ketika Barcelona dihancurkan 8-2 oleh Bayern Muenchen.

Dia kemudian meninggalkan klub dan bergabung dengan Wolves pada musim panas dengan harga sekitar 30 juta pounds (Rp 584 miliar), yang berarti Barcelona mendapat untung dan dia memiliki awal yang baru.

Semedo telah bernasib baik di Inggris dan menjadi pemain reguler di lini belakang yang memiliki rekor pertahanan terbaik kedua di Liga.

#8. Cesc Fabregas

Barcelona pernah membawa kembali produk akademi mereka dari Arsenal yang akhirnya mendaratkannya pada 2011 dengan harga sekitar 35 juta pounds (Rp 681 miliar).

Namun, Fabregas gagal mencapai performa yang membuatnya tumbuh menjadi salah satu pemain terbaik di Inggris. Meskipun Barcelona adalah tim masa kecilnya, dia kemudian dijual pada 2014.

Kembali ke Arsenal tampaknya akan terjadi, tetapi Arsene Wenger menolak. Fabregas memang kembali ke London, tetapi bergabung dengan Chelsea seharga 32 juta pounds (Rp 623 miliar) dan seketika menghancurkan ribuan hati pendukung Arsenal.

Pemain Spanyol itu sukses di London Barat, memenangkan dua gelar Liga Premier dalam empat setengah tahun, dan mengakhiri karirnya di Chelsea dengan 22 gol dan 57 assist dalam 198 pertandingan.

#7. Jasper Cillessen

Cillessen bergabung dengan Valencia ketika kiper Brasil, Neto, datang  pada 2019. Mantan kiper nomor satu Belanda itu memulai dengan baik di Mestalla, tetapi dia kehilangan tempatnya setelah performa buruk dan sekarang menjadi cadangan di Giorgi Mamardashvili dan Jaume Domenech.

Sementara itu, Neto menjadi cadangan yang cukup andal untuk Marc-Andre Ter Stegen di Barcelona, tetapi secara keseluruhan ini adalah kesepakatan aneh yang dilakukan untuk menyeimbangkan pembukuan Barcelona.

#6. Malcom

Pemain muda Brasil itu dicari oleh banyak klub Eropa, tetapi memilih untuk bergabung dengan Roma pada 2018. Kesepakatan itu begitu dekat sehingga ada penggemar Roma yang menunggu di bandara untuk kedatangannya, tetapi dia tidak pernah datang. Barcelona telah membajak kesepakatan pada detik terakhir.

Meskipun melalui upaya yang luar biasa untuk mengontraknya, Malcom hanya bertahan enam bulan di klub setelah kepindahannya senilai 39 juta pounds (Rp 759 miliar), dan bergabung dengan Zenit St Petersburg dengan biaya yang sama setelah hanya 24 penampilan dan empat gol.

Dua golnya memang tercipta saat melawan Real Madrid dan Inter Milan, tetapi dia gagal melakukan banyak hal lain dalam waktu yang terbatas di sana.

Pemain yang sekarang berusia 24 tahun itu tampil cukup baik di Rusia, mencetak 10 gol dalam 60 pertandingan, dan banyak yang bertanya-tanya apa yang bisa terjadi pada pemain dengan keterampilan seperti itu.

#5. Paulinho

Setelah gagal total di Tottenham Hotspur, ada banyak kejutan ketika Barcelona membayar 40 juta pounds (Rp 779 miliar) untuk membawa gelandang Brasil itu kembali ke Inggris dari klub China, Guangzhou Evergrande.

Paulinho melakukannya dengan sangat baik di Barcelona, mencetak sembilan gol dalam 49 pertandingan, sebelum kembali ke Guangzhou dengan biaya sama yang mereka bayarkan untuknya setelah hanya satu tahun.

#4. Alexis Sanchez

Alexis Sanchez adalah bintang muda yang fantastis di Udinese ketika Barcelona membayar 25 juta pounds (Rp 487 miliar) pada 2011, tetapi dia gagal mendapatkan peran yang tepat di klub.

Meskipun sejumlah penampilannya hebat, termasuk menjadi sosok pemenang di duel El Clasico, Sanchez memutuskan untuk meninggalkan klub ketika Luis Suarez tiba. Dia bergabung dengan Arsenal dengan harga sekitar 40 juta pounds (Rp 779 miliar) pada 2014.

Pemain depan Chile itu tampil sensasional di Arsenal, mencetak 80 gol dalam tiga setengah tahun, sebelum pindah ke Manchester United dalam salah satu kesepakatan pertukaran terburuk sepanjang masa.

Performa Alexis menurun dengan cepat dan menjadi bencana di Old Trafford. Dia hanya mencetak lima gol dalam 45 penampilan sebelum akhirnya pindah ke Inter Milan.

Dia memulai kebangkitan kecil di Inter Milan, tetapi dia tidak akan pernah mencapai level yang pernah dia tunjukkan di masa kejayaannya.

#3. Luis Figo

Figo adalah salah satu transfer paling mengejutkan yang pernah ada. Superstar Portugal itu dipuja di Barcelona, tetapi melakukan dosa besar dengan bergabung dengan Real Madrid.

Figo menjadi Galactico dengan biaya rekor dunia sekitar 60 juta pounds (Rp 1,1 triliun) pada 2000. Dia memenangkan Ballon D'or, dua gelar La Liga, dan Liga Champions sebelum bergabung dengan Inter Milan pada 2005.

#2. Arthur Melo

Dalam kesepakatan yang tidak terlalu berbeda dengan kesepakatan pertukaran Jasper Cillessen, Arthur Melo bergabung dengan Juventus dengan harga sekitar 72 juta pounds (Rp 1,4 triliun) pada 2020 ketika Miralem Pjanic pergi.

Memperdagangkan pemain berusia 24 tahun dengan peringkat tinggi untuk pemain berusia 31 tahun awalnya aneh, dan menjadi lebih aneh karena Pjanic hampir tidak tampil untuk Barcelona.

Arthur belum memiliki waktu terbaik di Juventus sejak kepindahannya, dan sangat terkait dengan kepindahan ke Liga Premier di jendela Januari meski tidak ada yang terwujud.

#1. Neymar

Neymar adalah penjualan termahal yang dibuat dalam sejarah sepakbola, dan yang mungkin tidak akan tercapai dalam beberapa saat. Neymar bergabung dengan PSG pada 2017 setelah mereka mengaktifkan klausul pelepasannya senilai 198 juta pounds (Rp 3,8 triliun).

Barcelona terkejut kehilangan bintang seperti Neymar dengan cara seperti itu. Meskipun menerima begitu banyak uang untuk pemain Brasil itu, mereka menghabiskannya dengan sangat buruk, seperti untuk mendatangkan Antoine Griezmann, Phillippe Coutinho, dan Ousmane Dembele.

Sementara itu, Neymar mengalami cedera di Prancis dan sekarang berusia 30 tahun serta belum memenangkan gelar Liga Champions lagi sejak meninggalkan Barcelona.

Banyak yang mengatakan hari-hari terbaiknya terjadi di Spanyol, tetapi dalam tampilannya untuk PSG bersama Lionel Messi, Neymar akan bersemangat lagi untuk mencicipi kejayaan Eropa sekali lagi.

Dia masih sangat bagus, dan manajernya Mauricio Pochettino menghujaninya dengan pujian tahun lalu.

“Sangat mudah dengan Neymar karena Anda tidak perlu melakukan terlalu banyak,” kata Pochettino kepada Guardian pada April 2021.

“Sejak hari pertama, dia sangat terbuka untuk bekerja. Dia sangat rendah hati, dia mendengarkan dan selalu menerima semua instruksi dengan cara yang sangat baik.”

“Pemain Brasil itu memiliki sesuatu yang istimewa. Mereka suka bermain sepakbola karena itu seperti tarian. Mereka bermain seperti sedang menari.”

“Ronaldinho adalah rekan setim saya ketika saya masih menjadi pemain PSG dan sekarang Neymar. Mereka perlu merasa baik, merasa senang untuk tampil dengan cara terbaik.”

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=zxsyBE0GpSg

Artikel Pilihan


Daun Media Network