Transfer Termahal Tottenham Setiap Musim Sejak 2010

"Nomor 6 dianggap paling berhasil sejauh ini."

Analisis | 21 February 2022, 14:47
Transfer Termahal Tottenham Setiap Musim Sejak 2010

Libero.id - Daniel Levy adalah pedagang di pasar transfer pemain. Dia melakukan tawar-menawar yang sulit dengan membeli klub dan menjalankan kesepakatan sampai akhir ketika dia membawa pemain untuk Tottenham Hotspur.

Tapi, jujur saja, ada kalanya Spurs merekrut pemain dengan baik. Berapa kali, kami telah melihat pembelian termahal mereka di setiap musim sejak 2010/2011.

#1 Sandro & Rafael van der Vaart (Rp 156 miliar)

Selain kedatangan William Gallas, Steven Pienaar, dan Bongani Khumalo pada musim panas 2010, Tottenham juga mendatangkan dua pemain termahal dan terbaik mereka.

Van der Vaart begitu menyenangkan. Dia mencetak 28 gol dalam dua musim yang dihabiskannya di Spurs dan menjadi pahlawan di White Hart Lane.

Sementara itu, Sandro adalah pembangkit tenaga listrik di hari-hari awalnya saat merumput di White Hart Lane sebelum cedera menimpanya.

Dia akhirnya pergi tepat ketika Mauricio Pochettino tiba pada 2014. “Itu adalah penyesalan terbesar dalam karier saya. Saya berharap saya bisa bermain dengan Pochettino," ujarnya kepada Guardian.

“Dia meningkatkan para pemain. Dia membawa Tottenham ke level lain. Kami mengambil keputusan dalam hidup kami yang jika kami tahu apa yang akan terjadi, kami tidak akan mengambilnya. Saya salah paham, dan saya menyesalinya.”

#2 Scott Parker (Rp 107 miliar)

Datang dengan harapan besar, namun Parker tidak layak dibeli dengan harga tersebut jika dilihat dari kontribusinya selama bermain untuk Tottenham.

#3 Mousa Dembele (Rp 292 miliar)

Menerima banyak uang dari penjualan Luka Modric pada musim panas 2012 membuat Spurs menjadi jauh lebih besar daripada 2011. Mereka juga mendapat lebih banyak pemain dengan harga miring.

Selain Hugo Lloris dengan harga awal 12 juta pounds (Rp 234 miliar), mereka mendapatkan Dembele, yang tak terhentikan dalam performa terbaiknya. Mungkin ini menjadi bagian yang paling diremehkan dari tim Pochettino yang hebat.

#4 Erik Lamela (Rp 585 miliar)

Pada musim panas 2013, ketika Gareth Bale pergi dan Spurs menerima 85 juta pounds (Rp 1,6 triliun), Spurs lebih senang mendapatkan pemain berlabel 'Magnificent Seven'

Mereka merekrut Lamela, Paulinho, Roberto Soldado, Vlad Chiriches, Christian Eriksen, Etienne Capoue, dan Nacer Chadli.

Total pengeluaran gabungan mereka untuk mendatangkan pemain tersebut sekitar 105 juta pounds (Rp 2 triliun), dan sebagian besar sia-sia.

Eriksen jelas hebat, tetapi Lamela hanya satu dari pemain lain yang mendekati level yang dibutuhkan. Bahkan, dia tidak pernah menjadi paket lengkap karena terhambat oleh inkonsistensi dan cedera.

Tetap saja, dia menjadi seorang yang brilian dan mencetak rabona cantik di Derby London Utara.

#5 Federico Fazio (Rp 156 miliar)

Terbakar oleh kegilaan musim panas sebelumnya, Spurs tidak menjadi gila pada 2014. Michel Vorm, Benjamin Stambouli, Ben Davies, Eric Dier, dan DeAndre Yedlin semuanya didatangkan dengan harga kurang dari 5 juta pounds (Rp 97 miliar). Dele Alli bergabung dengan mereka di musim dingin dengan harga sekitar itu juga.

Pengeluaran paling mahal adalah untuk Fazio. Sejujurnya, meskipun hanya 8 juta pounds (Rp 156 miliar), itu mungkin menjadi sedikit kesepakatan fatal. Pemain Argentina itu tidak cocok dengan sepakbola Inggris dan dikeluarkan dari lapangan pada pertandingan debutnya di Liga Premier dan Eropa.

#6 Son Heung-min (Rp 429 miliar)

Son mungkin menjadi salah satu kesepakatan mahal terbaik dalam sejarah Liga Premier, khususnya bagi Spurs.

#7 Moussa Sissoko (Rp 585 miliar)

Daniel Levy akan sangat senang dia mendatangkan Moussa Sissoko seharga 30 juta pounds (Rp 585 miliar) pada hari terakhir transfer musim panas 2016.

Setelah awalnya terlihat seperti akan masuk ke tumpukan yang sama dengan Janssens, Soldado, dan Paulinho, Sissoko akhirnya menjadi lebih baik dan menjadi pemain penting dalam skuad Pochettino.

Pada musim 2018/2019, di mana Sissoko membantu Spurs ke final Liga Champions. “Jelas kami tahu seberapa besar pemain Dembele untuk klub dan betapa pentingnya dia. Saya merasa Sissoko hampir memenuhi ruang itu," ungkap legenda Spurs, Ledley King.

“Kehadiran fisiknya di lini tengah dan kekuatannya sangat sulit untuk dilewati dalam posisi bertahan.”

#8 Davinson Sanchez (Rp 819 miliar)

Kami akan jujur dengan Anda, kami lupa Spurs telah membayar cukup banyak untuk mendatangkan bek tengah asal Kolombia ini. Namun, biaya itu tampaknya agak curam jika dipikir-pikir.

Namun, Levy entah bagaimana berhasil meyakinkan Stoke untuk membayar 18 juta pounds (Rp 351 miliar) untuk Kevin Wimmer di jendela yang sama, yang menutupi sedikit biaya Sanchez.

#9 Tanguy Ndombele (Rp 1,07 triliun)

Setelah penghematan yang dilakukan tahun sebelumnya dan setelah kekecewaan di final Liga Champions, Tottenham keluar dan memecahkan rekor transfer mereka.

Ndombele tampil brilian untuk Lyon pada musim 2018/2019 dan terlihat menonjol di tengah lapangan.
Sayangnya, gelandang Prancis itu hanya menunjukkan kecemerlangan dalam sekejap bersama Spurs. Dia sekarang dipindahkan kembali ke Lyon dengan status pinjaman.

Mungkin masih ada jalan kembali baginya di Tottenham. Jika tidak, dia mungkin akan dikenang paling baik di Inggris karena dikejar-kejar di sekitar Hadley Common oleh Jose Mourinho.

#10 Sergio Reguilon (Rp 488 miliar)

Musim panas pertama Jose Mourinho sebagai pelatih terjadi banyak bisnis, tetapi tidak ada biaya yang keluar asal-asalan. Kecuali jika Anda menganggap 13 juta pounds (Rp 253 miliar) untuk Matt Doherty terlalu berlebihan.

Bagaimanapun, Sergio Reguilon adalah pemain yang bagus dan sepertinya anak yang baik juga.

#11 Emerson Royal (Rp 488)

Akan terlalu dini untuk mengatakan apakah kesepakatan ini bernilai baik atau tidak. Orang lain mungkin tidak setuju.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




Hasil Pertandingan Tottenham Hotspur


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network