Bagaimana Kariernya? 12 Debutan Termuda Real Madrid Sejak 1990

"Ada yang kini menjadi pelari maraton."

Analisis | 09 February 2022, 05:42
Bagaimana Kariernya? 12 Debutan Termuda Real Madrid Sejak 1990

Libero.id - Real Madrid telah konsisten menjadi salah satu klub terbaik di dunia. Keberhasilan mereka dalam meregenerasi pemain hebat adalah salah satu kuncinya.

Klub raksasa Spanyol ini tidak hanya memikirkan hari di mana kejayaan dinikmatinya, tetapi juga memikirkan bagaimana nasib mereka di masa depan.

Maka tak heran, Los Blancos berani menurunkan pemain muda demi memberikan pengalaman mereka bermain. Kesempatan itu tidak mudah. Hanya diberikan kepada pemain yang dipercaya saja.

Beberapa pemain terbaik dan paling sukses sepanjang masa diberikan start pertama mereka di La Liga, bahkan sebelum mereka berusia 18 tahun. Sementara beberapa belum cukup berhasil mencapai apa yang mungkin diharapkan dari mereka, ada lebih banyak kisah sukses daripada kegagalan.

Pada catatan itu, kami telah melihat 12 debutan termuda Madrid sejak tahun 1990. Dan, bagaimana kariernya?

12. Rafael Varane

Bek tengah asal Prancis ini telah muncul sebagai salah satu properti terpanas di Ligue 1, masuk ke tim senior Lens pada usia 17 tahun dan memantapkan dirinya sebagai bek tengah muda yang tenang.

Madrid mengontraknya pada musim panas 2011 dan Jose Mourinho segera mulai memberinya peluang. Dia melakukan debutnya pada September musim itu, berpasangan dengan Ricardo Carvalho di lini belakang dalam hasil imbang tanpa gol melawan Espanyol.

Dia melanjutkan delapan penampilan lebih lanjut di La Liga musim itu sebagai Madrid mengakhiri dominasi Barcelona di Spanyol. Mereka memenangkan gelar dengan rekor penghitungan 100 poin.

Sejak itu dia memenangkan dua gelar La Liga, empat gelar Liga Champions, dan Piala Dunia bersama Prancis sebelum mencari tantangan baru di Manchester United. Anak laki-laki pemberani.

11. Alex Fernandez

Mengesankan bagi tim Castilla. Gelandang tengah Alex Fernandez masuk menggantikan Mesut Oezil pada dua menit terakhir dari kemenangan 3-1 atas Racing Santander pada Maret 2011.

Musim panas itu, dia memenangkan turnamen UEFA Euro U-19 bersama Spanyol dan dinobatkan sebagai pemain terbaik turnamen tersebut. Tetapi, dia tidak akan tampil lagi di liga untuk klub masa kecilnya. Dia bermain untuk Espanyol dan Cadiz.

10. Iker Casillas

Penjaga gawang terhebat dalam sejarah klub. Casillas melakukan debutnya saat berusia 18 tahun, bermain imbang 2-2 dengan Athletic Bilbao. Dalam beberapa tahun, bakat lokal mengangkat Liga Champions.

Dia kemudian menjadi kapten klub, membuat lebih dari 700 penampilan selama 16 musim. Dia juga merupakan bagian penting dari tim terbesar Spanyol, memenangkan dua gelar Eropa di kedua sisi dan Piala Dunia 2010.

Setelah meninggalkan klub pada 2015, Casillas telah membuat 156 penampilan lebih lanjut bersama FC Porto, memenangkan gelar Portugal pada 2018. Dia menderita serangan jantung pada Mei 2019 dan secara resmi mengumumkan pengunduran dirinya pada musim panas berikutnya.

Casillas sekarang kembali ke Madrid. Dia menjadi wakil CEO Yayasan Real Madrid dan penasehat terpercaya Presiden Madrid, Florentino Perez.

9. Vinicius Junior

Los Blancos bergerak cepat untuk memastikan mereka tidak kehilangan penyerang, yang dengan cepat mendapatkan popularitas sebagai salah satu talenta muda terbaik di Brasil.

Sepuluh hari setelah melakukan debut bersama Flamengo, Madrid menandatangani kesepakatan dengan pemain tersebut pada Mei 2017. Momen itu efektif sejak ulang tahun Vinicius ke-18.

Dihadirkan delapan hari setelah ulang tahun itu, Vinicius melakukan debutnya di La Liga pada tahap akhir hasil imbang tanpa gol melawan Atletico pada September 2018.

Bakat dewasa sebelum waktunya segera menunjukkan banyak kilasan, tetapi pengambilan keputusannya menimbulkan pertanyaan apakah dia akan melakukannya. Dia sepertinya memenuhi janjinya.

Tiga tahun berlalu dan dia dengan tegas membungkam para pengkritiknya. Pemain Brasil itu berkembang menjadi salah satu penyerang paling mematikan di Eropa musim ini.

8. Juan Esnaider

Penyerang Argentina ini melakukan debutnya di tim utama pada 1991, membuat 30 penampilan di dua periode berbeda di awal 90-an. Setelah pensiun sebagai pemain pada 2005, dia pernah menjadi manajer di Cordoba dan Getafe, terakhir di ruang istirahat untuk klub Jepang, JEF United Chiba.

7. Alvaro Morata

Morata sebenarnya pertama kali memulai di Atletico Madrid, sebelum bergabung dengan akademi Madrid pada 2008. Produktif untuk tim Madrid B, dia melakukan debut bersama tim utama tak lama setelah ulang tahunnya ke-18. Dia membawa kemenangan 3-1 atas Real Zaragoza pada Desember 2010.

Sejak saat itu, Morata menjalani karier yang aneh. Dia bolak-balik antara Madrid dan beberapa klub Eropa. Setelah mencetak 10 gol dalam 37 penampilan antara 2010 dan 2014, dia pergi ke Juventus. Dia memenangkan scudetto berturut-turut dan mencetak dua gol saat Nyonya Tua mengalahkan mantan klubnya di semifinal Liga Champions 2015.

Dengan Zidane yang bertanggung jawab, Morata dibawa kembali untuk kampanye 2016/2017. Dia berkontribusi sebagai anggota skuad dan mencetak 20 gol saat Madrid memenangkan La Liga dan Liga Champions, satu-satunya saat mereka memenangkan keduanya di musim yang sama musim lalu.

Setelah menjalani periode mengecewakan di Chelsea, dia sekarang kembali ke Juventus setelah gagal di klub masa kecil, Atletico. Ada banyak spekulasi kepindahan ke Barcelona pada Januari 2022, tetapi pada akhirnya tidak ada hasil.

6. Jose Rodriguez

Pemain reguler di tim Madrid B antara 2012 dan 2014, Rodriguez membuat penampilan senior pertamanya dan satu-satunya pada Desember 2012. Dia masuk menggantikan Karim Benzema di injury time saat tim asuhan Mourinho menutup kemenangan 2-0 atas rival sekota, Atletico.

Dia akhirnya dijual ke Galatasaray pada 2015 setelah semusim dipinjamkan ke Deportivo La Coruna. Masih berusia 27 tahun, karier nomaden telah membuatnya berakhir di klub Israel, Maccabi Haifa.

5. Javi Garcia

Melakukan debutnya saat berusia 17 tahun melawan Levante pada 2004, Garcia kemudian dijual ke Osasuna pada 2007 setelah gagal membuat lebih banyak dampak.

Dia kembali musim 2008/2009, meskipun membuat 15 penampilan di liga saat mereka ditinggalkan oleh Barcelona yang memenangkan treble saat dilatih Pep Guardiola.

Gelandang bertahan itu tidak pernah cukup memenuhi harganya di Manchester City setelah pindah dengan nilai transfer 16 juta pounds (Rp 311 miliar) pada 2012. Dia pindah lagi setelah beberapa tahun, walau dirinya menikmati karier yang cukup solid.

Dia memenangkan gelar di Benfica, Man City, dan Zenit Saint Petersburg. Dia saat ini beralih ke pakaian Portugal Boavista.

4. Samuel Eto'o

Sungguh suatu kesalahan untuk menjual pemain Kamerun – salah satu striker terhebat di generasinya – ke Mallorca pada 2000. Dia melakukan debutnya pada Desember 1998, dalam hasil imbang tanpa gol di Espanyol, tetapi hanya diberi dua penampilan liga lebih lanjut oleh Guus Hiddink dan John Toshack.

Dia kemudian mencetak lebih dari 150 gol La Liga antara 2000 dan 2009 di Mallorca dan Barcelona, dan terkenal memenangkan treble back-to-back dengan Barca dan Inter Milan pada 2009 dan 2010.

Eto'o saat ini menjabat sebagai presiden Federasi Sepakbola Kamerun, dan merupakan salah satu wajah terkemuka dari Piala Afrika 2021 di negara asalnya.

3. Raul

Madrid mungkin memiliki beberapa penyesalan karena membiarkan Eto'o pergi, tetapi tidak ada keraguan tentang bagaimana karier Raul dimainkan. Karier senior pemuda lokal itu di Madrid dimulai dengan kekalahan 3-2 di Real Zaragoza pada Oktober 1994, dalam usia 17 tahun, empat bulan, dan dua hari.

Selanjutnya, Raul mencetak 740 penampilan, 323 gol, enam gelar La Liga dan tiga Liga Champions.
Hanya sedikit angka yang populer di klub selama 30 tahun terakhir. Dia sekarang kembali ke klub yang mengelola Castilla, tampaknya tak terelakkan – seperti Xavi di Barcelona – dia akan mengambil alih sebagai pelatih kepala di tahun-tahun mendatang.

2. Alberto Rivera

Gelandang tersebut membuat lebih dari 150 penampilan untuk Madrid C dan B pada pertengahan hingga akhir 90-an, tetapi dia hanya membuat tiga penampilan untuk tim utama. Yang pertama sebagai pemain berusia 17 tahun dalam kemenangan 2-0 atas Celta Vigo pada Juni 1995.

Dia tidak meninggalkan klub sampai 2002, ketika dia menjadi pendukung La Liga dalam waktu yang lama di Levante, Real Betis, Sporting Gijon, akhirnya pensiun di Elche yang terdegradasi pada 2014. Saat ini dia adalah pelari maraton yang tajam.

1. Martin Odegaard

Debutan klub termuda yang pernah ada dan satu dari hanya dua pemain yang tampil untuk klub dalam pertandingan kompetitif pada usia 16 tahun, hal-hal besar diharapkan dari pemain muda Norwegia itu ketika dia melangkah ke lapangan, terutama saat menggantikan Cristiano Ronaldo di babak terakhir- jam kemenangan gila 7-3 atas Getafe di minggu-minggu terakhir kampanye 2014/2015.

Itu adalah beberapa tahun yang aneh bagi Odegaard, yang dapat dimengerti membutuhkan beberapa tahun untuk berkembang menjadi pemain yang konsisten di level senior – tetapi tidak pernah dengan kesempatan reguler untuk klub induknya.

Pemain asal Norwegia itu tampak menjadi bintang dalam proses peminjaman di Real Sociedad selama musim 2019/2020, yang mengakibatkan Los Blancos memanggilnya kembali di tengah masa pinjaman dua tahun. Tapi, dia berjuang selama beberapa menit dan kemudian dipinjamkan ke Arsenal, di mana dia menunjukkan janji yang cukup untuk Mikel Arteta memberikan biaya 30 juta (Rp 583 miliar) untuk transfer permanen pada 2021. Sangat mudah untuk melupakan dia masih berusia 23 tahun.

(atmaja wijaya/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




Hasil Pertandingan Real Madrid


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Analisis

Artikel Pilihan




Daun Media Network