Pidato Aneh Presiden FIFA, Tentang Piala Dunia yang Dapat Mencegah Kematian Orang Afrika di Laut

"Apa maksudnya? cek dibawah"

Berita | 27 January 2022, 10:31
Pidato Aneh Presiden FIFA, Tentang Piala Dunia yang Dapat Mencegah Kematian Orang Afrika di Laut

Libero.id - Presiden FIFA Gianni Infantino mengatakan dalam komentarnya menyarankan bahwa Piala Dunia dua tahunan dapat meyakinkan orang Afrika untuk tidak mengambil risiko, dengan menyeberangi Laut Mediterania.

Infantino berbicara kepada Dewan-dewan Eropa pada hari Rabu, ia bicara tentang berbagai topik termasuk agen sepak bola, Qatar 2022 dan proposal FIFA untuk putaran final Piala Dunia setiap dua tahun sekali.

Dia mengakhiri pidatonya dengan berbicara tentang poin yang terakhir, menguraikan bagaimana alasan FIFA di balik ide kontroversial, yang didorong oleh Arsene Wenger. FIFA  bertujuan agar aksi-aksi pemain terbaik dapat dinikmati lebih sering oleh penggemar sepakbola di seluruh penjuru dunia.

Infantino berkata: “Kami melihat bahwa sepak bola menuju ke arah di mana sedikit yang memiliki segalanya dan sebagian besar tidak memiliki apa-apa. Saya mengerti.

"Di Eropa, Piala Dunia terjadi dua kali seminggu karena pemain terbaik bermain di Eropa. Di Eropa tidak perlu ada acara tambahan, tetapi jika kita berpikir tentang seluruh dunia, dan bahkan di Eropa, sebagian besar Eropa yang tidak melihat pemain terbaik, tidak berpartisipasi di kompetisi teratas."

Namun, saat ia melanjutkan untuk menjelaskan masalah etika yang saat ini mengganggu olahraga, seperti rasis dll. Pidato Infantino tampak agak aneh.

Dia menambahkan: "Kita harus memikirkan apa yang dibawa sepak bola, yang melampaui olahraga, karena sepak bola adalah tentang apa yang saya katakan di awal - ini tentang peluang, tentang harapan, tentang tim nasional, negara, hati, kegembiraan dan  emosi. Anda tidak bisa mengatakan kepada seluruh dunia, 'berikan kami uang Anda dan jika Anda kebetulan memiliki pemain bagus, berikan kami pemainnya juga, tetapi Anda hanya menonton di TV'. Kami perlu memasukkan mereka. Kami perlu menemukan cara untuk mencakup seluruh dunia, untuk memberikan harapan kepada orang Afrika sehingga mereka tidak perlu menyeberangi Laut Tengah untuk, mungkin, menemukan kehidupan yang lebih baik tetapi lebih mungkin kematian di laut.

“Kita perlu memberi kesempatan dan kita perlu memberi martabat, bukan dengan memberi amal tetapi dengan mengizinkan seluruh dunia untuk berpartisipasi. Mungkin Piala Dunia setiap dua tahun bukanlah jawabannya, [tetapi] kita mendiskusikannya, memperdebatkannya.  ."

Beberapa jam kemudian, Swiss melalui pernyataan yang dirilis di akun Twitter FIFA mengambil kesempatan untuk mengklarifikasi komentarnya.

Pernyataan itu berbunyi: "Mengingat bahwa pernyataan tertentu yang dibuat oleh saya di hadapan Dewan Eropa hari ini tampaknya telah disalahartikan dan diambil di luar konteks, saya ingin mengklarifikasi bahwa, dalam pidato saya, pesan saya yang lebih umum adalah bahwa setiap orang dalam keputusan membuat posisi memiliki tanggung jawab untuk membantu memperbaiki situasi orang-orang di seluruh dunia.

“Jika ada lebih banyak peluang yang tersedia, termasuk di Afrika, tetapi tentu saja tidak terbatas pada benua itu, ini seharusnya memungkinkan orang untuk mengambil peluang ini di negara mereka sendiri.

"Ini adalah komentar umum, yang tidak terkait langsung dengan kemungkinan bermain Piala Dunia FIFA setiap dua tahun."

(moch imam sholikhin/nz)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan




Daun Media Network