Selamat Ulang Tahun!

Kenalkan Daniel Samek, Calon Bintang Lini Tengah Rep Ceko

"Apa benar memiliki gaya mirip Frenkie de Jong?"

Biografi | 23 January 2022, 21:41
Kenalkan Daniel Samek, Calon Bintang Lini Tengah Rep Ceko

Libero.id - Pemain muda selalu menjadi incaran klub-klub di Eropa. Begitu muncul talenta berbakat, seketika dia akan masuk dalam perburuan.

Daniel Samek asal asal Republik Ceko adalah salah satu contohnya. Pemain yang baru berusia 17 tahun itu sudah digandang-gadang bakal menjadi bintang timnas Rep Ceko.

Sementara di liga negara itu, persaingan antara Sparta dan Slavia Praha adalah salah satu yang paling sengit di sepakbola Eropa. Dua klub paling sukses dalam sejarah Ceko itu secara konsisten berjuang di puncak klasemen, tetapi bukan hanya trofi yang menjadi ukuran kesuksesan mereka.

Di lain sisi, mereka juga terkenal menjadi musuh bebuyutan dan bersaing untuk menarik pesepakbola muda terbaik dari seluruh negeri. Mereka juga mengembangkan akademi mereka, karena suatu kebanggaan ketika seorang pemain lokal muncul sebagai bintang di tim utama.

Selama beberapa tahun terakhir, Sparta telah mampu memenangkan persaingan dalam perburuan pemain muda. Penyerang Adam Hlozek telah dikaitkan dengan sejumlah klub elite Eropa setelah tercatat sebagai pencetak gol terbanyak Liga Fortuna pada 2020/2021.

Dia melakukan itu sebelum mewakili negaranya di Euro 2020 pada usia 18 tahun. Gelandang serang Adam Karabec diperkirakan akan mengikuti Hlozek ke timnas. Itu dapat terjadi setelah dirinya dinobatkan sebagai Pemain Terbaik di antara tim kelompok usia Rep Ceko.

7 Foto Sira Martinez, Atlet Berkuda Kekasih Ferran Torres

7 Foto Sira Martinez, Atlet Berkuda Kekasih Ferran Torres

Namun, bintang pelarian musim 2021/2022 bisa dibilang muncul di Slavia, di mana gelandang Daniel Samek memainkan peran kunci. Gelandang berusia 17 tahun itu sudah memiliki tujuh kontribusi gol langsung selama musim pertamanya di level senior untuk tim Praha.

Dia tercatat telah menyumbangkan tiga gol dan empat assist dalam 21 pertandingan sejauh musim ini, meski bermain dominan sebagai gelandang bertahan.

Dia kini menjadi harapan besar di Stadion Sinobo, di mana Samek akan tumbuh menjadi pemain yang mampu membuat lompatan ke salah satu liga 'Lima Besar' Eropa di tahun-tahun mendatang.

Samek telah menempuh perjalanan jauh dari tumbuh besar di desa Chaloupky, sekitar 60 kilometer dari ibu kota negara. Sebagian besar pendidikan sepakbolanya datang di Hradec Kralove, di mana dia menghabiskan satu dekade mempelajari keahliannya setelah bergabung dengan klub pada usia empat tahun.

Di sanalah Slavia pertama kali melihatnya pada 2018. Meskipun mereka bergerak cepat untuk membawanya ke Praha, bukti awal tidak menunjukkan bahwa dia menjadi pemain reguler tim utama sebelum ulang tahunnya yang ke-18.

Apa yang telah dikatakan?

"Pemandu bakat Milan Simunek dan pelatih kepala tim junior, Miroslav Beranek, yang memperhatikan Samek," kata Petr Hurych, kepala akademi Slavia dilansir Goal.  "Yang mengejutkan mereka adalah kecerdasannya dalam membaca permainan di usia 14 tahun.”

“Ketika kami memilih pemain dari luar Praha, kami mencoba membayangkan jalan mereka menuju tim utama. Tetapi, jujur kami tidak berpikir bahwa kedatangannya ke tim senior akan begitu cepat," tutur Hurych. 

"Ketika dia tiba, Daniel tidak menonjol di antara rekan-rekannya dan tidak dianggap sebagai bintang yang sedang naik daun. Tetapi, tekad dan hasratnya untuk permainan membawanya, selangkah demi selangkah, untuk menjadi salah satu pemain terbaik di kelompok usianya," tambahnya. 

Tekad untuk berhasil itu lahir dari waktunya yang dihabiskan untuk belajar di bawah pelatih 'sekolah tua' Ladislav Broz di Hradec Kralove, yang menghabiskan waktu secara rutin meninggalkan Samek dari timnya, yang pada gilirannya hampir memaksa anak muda itu meninggalkan permainan hanya setahun sebelum Slavia menjemputnya.

"Saya tidak membiarkan dia bermain karena dia tidak bermain untuk tim dan tidak menghormati instruksi saya," jelas Broz saat diwawancarai iDNES . "Saya sering menempatkan dia di bangku cadangan dan dia marah kepada saya," tambahnya. 

Tentu saja itu membuat perubahan di kepala Samek. Sekitar 12 bulan kemudian, dia membuat lompatan dengan meninggalkan klub masa kecilnya. Dia berupaya menjadi salah satu sorotan sepakbola pemuda paling kompetitif di negara itu.

"Saya tidak tahu apa yang diharapkan," kata Samek dilansir Goal. "Di Hradec Kralove, saya selalu bermain di tim dengan anak laki-laki yang satu tahun lebih tua dari saya, tetapi saya tidak tahu apakah saya akan berhasil di Slavia," tuturnya. 

“Saya bertemu klub beberapa kali di sini (di Praha), mengunjungi fasilitas dan bertemu dengan pelatih. Saya ingin datang ke sini, saya hanya sedikit takut. Impian saya selalu bermain untuk Slavia,” ungkapnya.

"Setelah melewati masa percobaan awal, tidak ada yang bisa menghentikan saya. Tentu saja, saya tidak menyesali pilihan untuk pindah ke sini," tambahnya. 

Tidak ada yang menghentikan Samek, yang diyakini banyak orang di Slavia sebagai pemain yang bisa mengisi lubang yang ditinggalkan Tomas Soucek menyusul kepergiannya ke West Ham pada Januari 2020. 

Dia berbeda dengan rekan-rekannya, Samek melewatkan masa peminjaman di klub satelit Slavia, Vlasim, di divisi kedua.

Sejak saat itu, dia langsung dipromosikan ke tim utama dari peringkat pemuda. Samek membuat Trpisovsky terkesan ketika dia berlatih dengan tim senior setelah penutupan sepak bola akibat virus Corona pada 2020.

Hingga akhirnya melakukan debut profesionalnya pada Maret 2021, menjadi pemain termuda dalam sejarah Slavia ketika dia turun dari bangku cadangan melawan tim liga bawah, Slavia Karlovy Vary, di Piala Ceko hanya dua minggu setelah ulang tahunnya yang ke-17.

Dia mendukungnya dengan melakukan debut liga melawan Jablonec dua bulan kemudian, tetapi baru pada minggu-minggu pembukaan kampanye 2021/2022 dia muncul ke dalam kesadaran kolektif penggemar sepak bola Ceko.

Samek mencetak tiga gol dalam tujuh pertandingan pertamanya musim ini, termasuk gol profesional pertamanya melawan Banik Ostrava, yang disambut dengan selebrasi yang agak aneh dari rekan satu timnya di dalam ruang ganti.

"Saya akan mengingat hari ini seumur hidup saya. Saya tidak pernah membayangkan hal seperti itu bisa terjadi. Itu adalah hari terbaik dalam hidup saya," kenang Samek.

"Saya berjalan ke ruang ganti dan ada enam rekan setim di sekitar saya, jadi saya tidak bisa melarikan diri. Kemudian mereka melemparkan telur dan tepung ke arah saya. Saya memilikinya di mana-mana!" tambah pria kelahiran 2004 itu. 

Kebangkitan Samek tentu saja memukau semua orang yang telah menyaksikannya beraksi.
"Dia adalah contoh sempurna dari pertumbuhan pemain," kata Trpisovsky setelah melihat debut liga pada Samek pada Mei.

“Dia berlatih bersama kami untuk pertama kalinya selama penghentian Covid. Jika saya memikirkan kembali saat itu dan melihatnya lagi hari ini, dia adalah pemain yang sama sekali berbeda," kata Trpisovsky. 

"Dia memiliki potensi besar dan memiliki sesuatu yang tidak dimiliki pemain muda lainnya di skuad,” timpalnya.

"Saya telah mencoba pemain lain sebelum dia dalam pengalaman panjang saya dan itu tidak selalu berjalan dengan baik. Akan ada rintangan di jalan Daniel, tapi dia orang yang sangat cerdas," tambahnya. 

Kecerdasan dan kualitas kepemimpinan Samek diperhatikan oleh semua orang yang pernah bekerja dengan sang gelandang, yang secara rutin menjadi kapten negaranya di level di bawah umur. Namun, kualitas penguasaan bola Samek yang paling menonjol,.

Meskipun dia belum memainkan peran yang ditentukan dalam tim Slavia, dia memiliki kemampuan untuk menjadi pemain lini tengah apa pun yang dia inginkan.

"Dia adalah pemain kaki kanan dengan kualitas hebat," kata mantan bek Italia, Stefano Torrisi, yang sekarang menjalankan agen pemandu bakat di Praha.

“Dia memiliki rasa vertikalisasi yang hebat. Dia tiba di area penalti untuk menembak dan dia juga belajar tentang fase bertahan,” tuturnya.

“Kita berbicara tentang pemain kelahiran 2004 yang secara fisik sudah dibangun dengan baik. Dia dapat mengikuti jejak Soucek, dan meskipun dia kurang dinamis, dia memiliki kualitas lebih. Saya tidak terkejut bahwa dia telah menjadi pemain penting bagi Slavia," pungkasnya. 

"Dia memiliki potensi luar biasa untuk dapat beradaptasi dengan liga-liga besar Eropa. Mereka yang telah menyaksikannya dan menganggapnya sebagai gelandang modern yang bisa bermain di mana saja di 80 meter tengah lapangan. Dia tahu cara menyerang, bertahan, dan menggiring bola," jelas Torrisi.

Samek sendiri masih memikirkan peran yang akan dia mainkan di masa depan. "Itu tergantung pada lawan. Jika dia memiliki karakteristik yang lebih defensif, maka saya dapat mendorong diri saya ke depan dan menciptakan beberapa bahaya. Tapi, tugas utama saya tetap bertahan,” ungkapnya.

“Para pelatih tahu bahwa saya memiliki kualitas untuk bermain dengan bola dan saya mampu menciptakan serangan berbahaya. Penting bagi saya bahwa mereka mendorong saya untuk melakukan ini.”

"Jika saya membuat kesalahan, mereka harus mendukung saya daripada marah kepada saya. Saya pikir jauh lebih baik untuk mencoba dan melakukan sesuatu yang salah daripada tidak melakukan apa-apa."
Havlicek menambahkan: "Dia suka menonton Frenkie de Jong dari Barcelona dan saya pikir dia mirip dengan gaya permainannya.”

“Salah satu keterampilan terbesar Daniel adalah membaca tindakan ofensif dan defensif. Dia juga memiliki teknik passing yang baik dan pandai menggiring bola, serta kuat secara fisik. Kualitas ini membuatnya menjadi gelandang yang lengkap,” ujarnya.

"Mungkin dia perlu meningkatkan kecepatan eksekusinya, tapi secara mental dia juga sangat kuat."

Slavia tampaknya telah membalas dalam pertempuran sepakbola Praha untuk menemukan para pemain muda terbaik. Siapapun yang menang, tim nasional Ceko akan menjadi lebih baik karena memiliki Samek di dalamnya suatu hari nanti. Bisa dibilang dia adalah calon bintang lini tengah Rep Ceko.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=BfwU_ytsxTk

Artikel Pilihan


Daun Media Network