Selamat Ulang Tahun!

5 Gelandang Terbaik Spanyol Sepanjang Masa

"Nomor 3 menjadi satu-satunya raih Ballon d'Or."

Analisis | 21 January 2022, 16:13
5 Gelandang Terbaik Spanyol Sepanjang Masa

Libero.id - Spanyol adalah salah satu negara paling sukses dan terkenal di dunia sepakbola. Mereka telah menghasilkan beberapa pemain terhebat yang menghiasi permainan di abad ke-20 dan ke-21.

Liga Spanyol adalah salah satu kompetisi sepakbola terbaik di dunia. Itu diisi sampai penuh dengan teknisi berbakat yang menonjol, karena pemahaman mereka tentang nuansa permainan. Spanyol terkenal sebagai rumah bagi beberapa pesepakbola paling berbakat secara teknis sepanjang masa.

Mereka telah menghasilkan beberapa gelandang terhebat yang pernah ada dalam permainan. Para pemain dalam daftar ini sangat menyenangkan untuk ditonton.

Maestro lini tengah Spanyol telah menghujani perdagangan mereka di seluruh dunia. Mereka menonjol karena kemampuan mereka untuk memanipulasi bola dan mengatur permainan dengan mudah dan anggun.

Tanpa basa-basi lagi, mari kita lihat lima gelandang Spanyol terhebat sepanjang masa.

#5 David Silva

David Silva adalah salah satu pemain hebat modern. Pemain Spanyol itu adalah legenda Liga Premier yang menghabiskan tahun-tahun terbaiknya menjalankan lini tengah Manchester City.

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

Dia adalah pola dasar nomor 8 yang kemampuan teknisnya setara dengan visinya. Dia bisa mengatur permainan dari lini tengah dan juga menyumbang gol-gol penting.

Silva pertama kali membuat tanda saat di Valencia, kemudian pindah ke Manchester City pada 2010. Proyek City, yang dibiayai secara besar-besaran oleh pemilik mereka di Abu Dhabi, baru saja akan diluncurkan dan Silva membantu mereka memenangkan gelar Liga Premier pertama mereka di Liga Inggris musim 2011/2012.

Silva berada di puncak permainannya dan menyelesaikan musim sebagai pemberi assist teratas, membuat 17 gol dan mencetak enam dalam 36 penampilan Liga Premier musim itu.

Silva adalah bagian dari tim Spanyol yang memenangkan Piala Dunia 2010 dan Euro 2008 dan 2012. Pada saat dia meninggalkan Manchester City pada 2020, dia telah memenangkan empat gelar Liga Premier, dua Piala FA, dan lima Piala Liga.

Manchester City telah mendirikan sebuah patung di luar Etihad sebagai penghormatan kepada Silva, salah satu gelandang modern terhebat. Dia saat ini bermain untuk Real Sociedad di La Liga.

#4 Xabi Alonso

Xabi Alonso naik melalui jajaran akademi Real Sociedad. Dia membawa mereka ke posisi kedua di La Liga (tertinggi mereka) sebagai kapten mereka di musim 2002/2003 sebelum bergabung dengan Liverpool pada 2004.

Alonso kemudian memiliki karier yang gemilang, memenangkan banyak gelar di Liverpool, Real Madrid, dan Bayern Muenchen.

Capaian itu membutuhkan gelandang kelas dunia seperti Xavi, Andres Iniesta, Sergio Busquets, dan Alonso sendiri. Yang jelas, Alonso adalah salah satu gelandang bertahan paling lengkap dalam permainan modern.

Alonso sangat baik di kedua sisi lapangan. Dia bisa membuat beberapa tekel keras yang luar biasa, mencetak beberapa gol kelas dunia dari jarak jauh. Dia juga memberikan umpan bola-bola panjang yang rapi ke sayap dan sepertiga akhir lapangan.

Kehadiran Alonso yang tenang membantu mengeluarkan pemain terbaik seperti Steven Gerrard, Xavi, Andres Iniesta, hingga Mesut Oezil. Dia adalah bagian dari tim Liverpool yang melakukan keajaiban Liga Champions di Istanbul pada musim 2004/2005.

Dia juga memenangkan Piala FA bersama Merseysiders sebelum pindah ke Real Madrid pada 2009. Bersama Los Blancos, dia memenangkan satu gelar La Liga, dua Copa del Rey dan satu gelar Liga Champions.

Alonso kemudian bermain untuk Bayern dan memenangkan tiga gelar Bundesliga dan satu DFB Pokal. Dia kemudian gantung sepatu pada 2017.

Sementara di level internasional, Alonso adalah roda penggerak vital di tim dominan Spanyol yang memenangkan dua kejuaraan Eropa pada 2008 dan 2012 dan Piala Dunia 2010.

#3 Luis Suarez

Jangan salah, ini bukan pemain internasional Uruguay, Luis Suarez, yang kini bermain di Atletico Madrid. Yang satu ini merupakan legenda Barcelona. Suarez bisa dibilang gelandang serang terbaik 1950-an dan 1960-an hingga memenangkan Ballon d'Or pada 1960.

Dijuluki 'arsitek' karena cara dia mengendalikan jalannya pertandingan dengan umpannya yang luar biasa. Dia adalah satu-satunya pemain Spanyol yang memenangkan Ballon d'Or. Suarez memainkan peran penting dalam kesuksesan Barcelona di akhir 1950-an. Dia bermain sebagai gelandang serang atau sebagai gelandang selama waktu itu.

Eksploitasi Suarez membantu Barcelona memenangkan dua gelar La Liga, dua trofi Copa del Rey, dan dua Inter-Cities Fair Cup. Dia kemudian pindah ke Inter Milan dengan manajer Helenio Herrera dan menjadi bagian penting dari apa yang disebut era 'Grande Inter' (1960-1967).

Penampilan Suarez sangat penting bagi I Nerazzurri untuk memenangkan dua Piala Eropa berturut-turut dan tiga gelar Serie A. Dia juga berperan dalam kemenangan Euro 1964 bersama Spanyol.

#2 Xavi

Xavi adalah salah satu gelandang terhebat sepanjang masa. Manajer Barcelona saat ini adalah produk dari La Masia yang terkenal. Dia naik melalui jajaran akademi Barcelona dan melakukan debut seniornya untuk mereka pada 1998.

Xavi akan tetap bersama Catalans selama 17 tahun lagi, di mana dia memenangkan hampir semua yang dia bisa.

Dia adalah maestro lini tengah mereka saat Barcelona melepaskan beban mereka dari akhir 1990-an dan awal 2000-an untuk menjadi tim sepakbola terbaik di dunia. Sulit untuk menemukan gelandang dalam sejarah permainan yang mengerti dan bisa memanipulasi ruang seefisien Xavi.

Dia bisa membalikkan seluruh pertahanan dengan menjatuhkan bahu. Kemampuan teknisnya tak tertandingi dan visi serta imajinasinya dikombinasikan dengan umpan akuratnya. Itu membuatnya menjadi gelandang paling dicari di dunia.

Bersama Xabi Alonso, Sergio Busquets, dan Andres Iniesta, Xavi mendominasi jalannya pertandingan di lini tengah untuk klub dan negara. Dia mendikte tempo hampir setiap pertandingan yang dia mainkan dan merupakan jantung dan jiwa dari tim nasional Spanyol dan Barcelona.

Bahkan, Xavi dan Iniesta dianggap sebagai duet lini tengah terhebat sepanjang masa. Dalam kariernya yang termasyhur, Xavi memenangkan delapan gelar La Liga, empat gelar Liga Champions, dan 3 Copa del Rey bersama tim Catalunya. Dia juga memenangkan dua kejuaraan Eropa back-to-back dengan Spanyol pada 2008 dan 2012.

Xavi adalah salah satu pemain terbaik Spanyol saat mereka mengangkat Piala Dunia 2010.

#1 Andreas Iniesta

Pesulap lini tengah, Andres Iniesta, adalah puisi yang bergerak di lapangan sepakbola. Tidak peduli berapa banyak lawan yang Anda lempar ke arahnya, dia akan lolos tanpa cedera dengan bola menempel di kakinya seolah-olah itu telah ditempelkan kepadanya.

Seperti Xavi, Iniesta juga merupakan produk La Masia. Dia membuat debut seniornya untuk Barcelona pada 2002. Dia kemudian menjadi pemain Spanyol yang paling didekorasi sepanjang masa, dengan 35 trofi utama.

Iniesta dimulai sebagai gelandang bertahan. Namun, berkat kecemerlangan teknis dan kecepatannya yang eksplosif, dia dipindahkan ke posisi yang lebih maju di mana dia berkembang. Iniesta adalah salah satu yang terbaik dalam hal dribbling dan passing dalam sejarah permainan.

Dia berperan besar dalam kemenangan Spanyol di Piala Dunia 2010, bahkan mencetak gol kemenangan di final melawan Belanda. Xavi dan Iniesta mengubah Spanyol dan Barcelona menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan dan mereka mendominasi sepakbola dunia selama beberapa tahun.

Iniesta memenangkan Euro 2008 dan 2012 bersama Spanyol. Dia juga memenangkan sembilan gelar La Liga, empat gelar Liga Champions dan enam Copa del Rey bersama tim Catalunya.

Pemain asal Spanyol itu masih bermain di usia 37 tahun. Dia saat ini berada di klub Jepang, Vissel Kobe, dan merupakan salah satu pesepakbola dengan bayaran tertinggi di dunia.

(yuli ardianto/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=8z9zzOXywBc

Artikel Pilihan


Daun Media Network