Selamat Ulang Tahun!

10 Perkelahian Sesama Rekan Setim yang Bikin Heboh

"Nomor 1 paling emosional hingga berujung jumpa pers."

Feature | 01 January 2022, 15:03
10 Perkelahian Sesama Rekan Setim yang Bikin Heboh

Libero.id - Meskipun membuat 225 penampilan Liga Premier dalam kariernya, mantan gelandang timnas Inggris, Kieron Dyer, sebagian besar dikenang karena dua hal: nasib buruknya dengan cedera dan ribut-ribut di lapangan antara dirinya dan rekan Newcastle, Lee Bowyer, selama pertandingan Liga Premier melawan Aston Villa pada April 2005.

Kami telah memutuskan untuk melihat kembali momen memalukan yang terkenal itu, serta sembilan contoh lain di mana perkelahian terjadi antar satu rekan. Dan, inilah daftarnya:

1. Kieron Dyer vs Lee Bowyer (2005)

Tertinggal 3-0 saat itu, para penggawa The Magpies tampak kehilangan kendali di tengah lapangan. Hingga akhirnya pecah keributan antara Dyer dan Bowyer. Mereka saling adu mulut hingga dipisahkan oleh rekan-rekannya.

Duo ini kemudian diseret ke depan pers untuk menjelaskan diri mereka sendiri, dan manajer Graeme Souness jelas masih marah dengan ulah memalukan mereka tersebut.

Pelatih asal Skotlandia itu mengatakan kepada wartawan bahwa dia "belum pernah melihat yang seperti itu di lapangan sepakbola sebelumnya" - dan itu masih menjadi tontonan yang luar biasa sampai hari ini.

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

2. David Batty vs Graeme Le Saux (1995)

Dyer dan Bowyer bukanlah rekan satu tim Liga Premier pertama yang ribut di tengah pertandingan.

Graeme Le Saux dan David Batty, keduanya mewakili juara bertahan Blackburn, terlibat pertengkaran sengit selama pertandingan Liga Champions 1995 saat menghadapi Spartak Moscow, yang mengakibatkan Le Saux melemparkan pukulan ke Batty.

3. Jermaine Beckford vs Eoin Doyle (2016)

Hal-hal tidak menjadi lebih baik seiring waktu, dan pemain dari Preston yakni Jermaine Beckford dan Eoin Doyle bisa jadi contoh. Momen ini terjadi pada Desember 2016, dan Preston kalah 2-1 pada saat itu, tapi itu bukan alasan yang bisa membenarkan perilaku seperti ini.

4. Emmanuel Adebayor vs Nicklas Bendtner (2008)

Ketika Adebayor dan Bendtner bertatap muka selama pertandingan Piala Liga untuk Arsenal melawan Tottenham, pemain Denmark itu tampil paling buruk - mengalami hidung berdarah.

Meskipun The Gunners kalah 4-1 dari musuh bebuyutan mereka, itu bukan insiden selama pertandingan yang menyebabkan konfrontasi mereka.

Sebaliknya, itu adalah penolakan Bendtner untuk mengikuti aturan Arsenal, seperti yang dijelaskan Adebayor

“Ada aturan di Arsenal di mana tidak ada yang diizinkan masuk ke ruang ganti dengan pelatih atau sepatu (rumah). Saya tidak mengerti mengapa Nicklas datang setiap hari dengan sepatunya,” jelas Adebayor.

"Nicklas, Anda seorang pesepakbola, saya seorang pesepakbola," kata Adebayor kepadanya. "Mungkin, saya lebih baik dari Anda, mungkin Anda lebih baik dari saya, tetapi Anda harus menghormati semua orang. Ada aturan yang mengatakan Anda tidak bisa masuk ke ruang ganti dengan sepatu rumah Anda. Lepaskan.''

Bendtner menolak hingga akhirnya mengarah ke adegan buruk di lapangan di antara keduanya.

5. Neymar vs Nelson Semedo (2017)

Sesaat sebelum Neymar menjadi pesepakbola termahal di planet ini dengan pindah dari Barcelona ke PSG seharga 222 juta euro pada Agustus 2017, dia bertengkar hebat dengan rekannya di Barcelona, Nelson Semedo, dalam pelatihan.

Diyakini kesal atas tantangan berat dari rekan setimnya, kamera menangkap Neymar yang sedang bersiap untuk Semedo selama sesi di Miami, Amerika Serikat.

Pemain depan Brasil itu harus ditahan oleh Sergio Busquets sebelum dengan marah menyerbu keluar lapangan.

6. Naby Keita vs Diego Demme (2017)

Sementara Busquets mungkin bisa memainkan pembawa damai dalam contoh di atas, tidak ada yang bisa mencegah gelandang Liverpool, Naby Keita, membalas dendam atas tekel keras di tempat latihan selama waktunya bersama RB Leipzig.

Setelah dipaku oleh rekan setimnya, Diego Demme, pemain internasional Guinea dengan cepat mendapatkan kembali dirinya sendiri.

Demme dengan mudah keluar dari posisi terbaik, karena balasan kuat Keita membuatnya memegang lututnya kesakitan.

Sesi latihan harus dihentikan, tetapi untungnya tidak ada pemain yang terluka parah. Pasangan itu setuju untuk melupakan masalah itu beberapa hari kemudian.

7. Thomas Gravesen vs Robinho (2006)

Thomas Gravesen bukanlah orang yang sebagian besar dari kita akan menyukai peluang melawan. Namun, hal itu tampaknya tidak menjadi masalah sedikit pun bagi Robinho, karena penyerang bertubuh kecil asal Brasil itu berhadapan dengan gelandang menakutkan itu setelah mendapat tantangan yang buruk selama sesi latihan saat berada di Real Madrid.

Untungnya (untuk Robinho), pemain dan staf lain dengan cepat turun tangan untuk mencegah interaksi fisik lebih lanjut di antara keduanya.

8. Craig Bellamy vs John Arne Riise (2007)

Ketika John Arne Riise ketahuan curang saat bermain golf dengan beberapa rekan setimnya di Liverpool menjelang pertandingan Liga Champions di Barcelona, hukumannya adalah dia harus naik ke panggung dan bernyanyi karaoke sebelum akhir perjalanan.

Riise tampaknya tidak menyukai gagasan untuk tampil di depan orang banyak - dan dengan demikian memiliki gagasan untuk mengajak beberapa menyanyi, salah satunya Craig Bellamy.

Bellamy sangat marah atas keputusan ini. Dia akhirnya melacak bek sayap Norwegia di kamar hotelnya, hingga penyerang Wales itu mulai menyerang Riise dengan tongkat golf.

Usai mencetak gol ke gawang Barcelona, Bellamy melakukan selebrasi dengan berpura-pura mengayunkan tongkat golf. Namun, dalam wawancara 2019, dia mengaku "malu" dengan kejadian tersebut .

9. Zlatan Ibrahimovic vs Oguchi Onyewu (2010)

Siapapun yang tau Zlatan Ibrahimovic, maka sebaiknya mereka memilih untuk tidak berurusan dengannya. Namun, bek tengah asal Amerika Serikat, Oguchi Onyewu, tidak terpengaruh oleh reputasi Ibra dan rela melakukan pukulan demi pukulan dengan pemain Swedia itu setelah perselisihan tempat latihan selama waktu mereka bersama di AC Milan.

10. Wilfried Zaha vs Ravel Morrison (2013)

Sepanjang kariernya yang kontroversial, mantan pemain muda Manchester United Ravel Morrison jarang menemukan dirinya jauh dari masalah.

Mungkin, tidak ada kesimpulan yang lebih baik daripada ketika dia memutuskan untuk memukul wajah Wilfried Zaha selama pertandingan Inggris U-21 melawan Lithuania.

Pasukan muda The Three Lions meraih kemenangan 5-0, tetapi perkelahian antara Zaha dan Morrison jelas menjadi  perhatian tersendiri.

(mochamad rahmatul haq/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=zxsyBE0GpSg

Artikel Pilihan


Daun Media Network