Selamat Ulang Tahun!

Momen 12 Edisi Piala AFF Sebelumnya, Kapan Indonesia Mengukir Sejarah?

"Pasukan Gajah Putih tak terbendung."

Analisis | 01 December 2021, 22:15
Momen 12 Edisi Piala AFF Sebelumnya, Kapan Indonesia Mengukir Sejarah?

Libero.id - Setelah tertunda setahun akibat pandemi Covid-19, kompetisi sepakbola terbesar di Asia Tenggara itu akhirnya akan kembali digelar. Ya, Piala AFF 2020 akan dimulainya pada 6 Desember 2021.

Sepuluh negara akan bertarung untuk menjadi raja di wilayah tersebut, dengan pemenang 2018, Vietnam, masih menjadi favorit. Tetapi, kekuatan Vietnam diperkirakan akan menghadapi tantangan serius dari rekor juara lima kali, Thailand, dan Malaysia selaku runner-up di edisi sebelumnya.

Dengan sepakbola Asia Tenggara yang belum memberikan dampak di panggung benua atau global yang lebih besar, AFF tetap menjadi kompetisi utama bagi tim Asia Tenggara untuk mencapai kejayaan.

Dalam 25 tahun keberadaannya, kompetisi ini terus menghadirkan drama dan keseruan. Menjelang dimulainya edisi 2020, kita akan melihat kembali 12 turnamen sebelumnya.

#1996: Thailand menjadi juara ASEAN pertama

Saat kompetisi perdana berlangsung di Singapura, Thailand yang menjadi juara pertama di Asia Tenggara saat mereka mengalahkan Malaysia 1-0 di final. Di awal kemunculannya, kompetisi ini dinamai Piala Tiger.
Netipong Srithong-in adalah pencetak gol terbanyak untuk tim Gajah Putih dengan tujuh gol, tetapi legenda Thailand, Kiatisuk Senamuang, yang mencetak satu-satunya gol di final untuk mengatasi tantangan dari Malaysia.

#1998: "Shoulder of God" memenangkannya untuk Singapura

Setelah gagal keluar dari babak penyisihan grup, meskipun memiliki keunggulan sebagai tuan rumah pada dua tahun sebelumnya, Singapura menebus kesalahan mereka pada 1998.

10 Potret Leah Monroe, Vlogger Cantik Kekasih Tammy Abraham

10 Potret Leah Monroe, Vlogger Cantik Kekasih Tammy Abraham

Setelah mengumpulkan poin di Grup B dengan dua kemenangan, dan satu hasil imbang, Singapura dan tuan rumah Vietnam lolos ke semifinal dan bertemu lagi di final.

Di sana, bek Singapura, R. Sasikumar, menghasilkan salah satu momen ikonik sepanjang masa turnamen dengan gol kemenangan yang dicetak melalui tulang belikatnya, sebuah gol yang sejak itu sering disebut sebagai "Bahu Tuhan", mengacu pada upaya "Tangan Tuhan" milik Diego Maradona yang terkenal melawan Inggris di Piala Dunia 1986.

#2000: Duo mematikan Thailand terbukti tak terbendung

Seolah-olah memiliki Kiatisuk dalam serangan tidak cukup tangguh. Pada edisi 2000, Thailand juga memasukkan salah satu striker paling ditakuti saat itu, striker yang memiliki tinggi 1,94 meter.

Dengan duet cemerlang dan menggabungkan sembilan dari total 15 gol tim mereka, Thailand dengan nyaman melaju ke depan setelah memenangkan semua dari lima pertandingan dengan Worrawoot mengantongi hat-trick dalam kemenangan 4-1 atas Indonesia di final.

#2002: Gajah Putih terus mengamuk

Setelah menjadi tim pertama yang berhasil juara dua kali pada 2000, Thailand membuat sejarah lagi dua tahun kemudian karena mereka menjadi tim pertama yang mempertahankan gelar.

Meskipun mereka tidak terlalu dominan seperti di edisi sebelumnya, di edisi ini mereka hanya berhasil keluar dari babak penyisihan grup dengan selisih gol, Gajah Putih pada akhirnya mengalahkan Indonesia di final setelah menang 4- 2 melalui adu penalti setelah bermain imbang 2-2.

#2004: Singa merebut kembali takhta

Pada saat Piala AFF mengakhiri edisi kelimanya, itu mulai terlihat seperti turnamen yang didominasi oleh dua tim saat Singapura meraih kemenangan kedua mereka pada 2004.

Meskipun menghadapi Indonesia yang tampaknya akan mengakhiri kekeringan mereka, yang telah mencetak 22 gol dalam enam pertandingan sebelumnya di final, The Lions memenangkan panggung dengan kemenangan tandang 3-1 di Jakarta sebelum menyegel gelar dengan memenangkan leg kedua 2-1.

#2007: Avramovic memimpin Singapura meraih gelar berturut-turut

Pada 2007, giliran Singapura yang mengklaim gelar ketiga mereka untuk menyamakan kedudukan lawan Thailand. Itu menandai periode dominasi pasukan Radojko Avramovic saat mereka mencatat rekor 17 pertandingan tak terkalahkan saat mereka mengalahkan Thailand di final.

Tujuh gol dari Noh Alam Shah dalam kemenangan 11-0 atas Laos di babak penyisihan grup tetap menjadi rekor kompetisi, tetapi Fahrudin Mustafic muncul sebagai pahlawan di final.

Meskipun baru dimainkan pada menit ke-83 di leg pertama di pertandingan final, pemain Thailand ini menyerbu keluar lapangan dan protes atas penalti yang diberikan kepada mereka.

Mustafic menahan keberaniannya untuk mengkonversi dari titik penalti ketika permainan akhirnya dilanjutkan untuk menyegel kemanangan 2-1.

#2008: Cong Vinh menginspirasi Vietnam untuk meraih mahkota perdana

Setelah 12 tahun mengikuti kompetisi, Vietnam akhirnya meraih juara pada 2008. Padahal, mereka awalnya tidak terlihat seperti pesaing serius setelah finis di belakang Thailand di Grup B.

Kemenangan agregat 1-0 atas Singapura di semifinal membuat mereka melaju ke babak penentuan, di mana gol di setiap leg dicetak oleh Le Cong Vinh, termasuk gol pada menit ke-94 di leg kedua untuk mengamankan agregat 3-2. Torehan itu mengunci kemenangan atas Thailand dan menyegel sejarah untuk sepakbola Vietnam.

#2010: Rajagobal memimpin Malaysia ke tanah yang dijanjikan

Setahun setelah dia memimpin tim U-23 Malaysia meraih medali emas di Pesta Olahraga Asia Tenggara, K. Rajagobal mempertahankan kepercayaannya di masa muda saat dia membawa tim berbakatnya ke Piala AFF 2010.

Ini terbukti menjadi keputusan yang menginspirasi, karena Harimau Malaya muda sukses mengalahkan Indonesia di final dan dinobatkan sebagai juara Asia Tenggara untuk pertama kalinya.

Safee Sali menjadi bintang dengan mencetak lima dari enam gol Harimau Malaya di babak gugur.

#2012: Singapura membuat sejarah sebagai juara empat kali pertama

Setelah mengejar ketertinggalan dari Thailand di awal turnamen, Singapura masuk dalam daftar pemenang pada 2012 setelah mereka menjadi tim pertama yang memenangkan empat gelar Piala AFF.

Kemenangan 3-0 yang heroik atas musuh bebuyutannya, Malaysia, dalam pertandingan pembukaan menetapkan nada untuk apa yang akan terjadi selanjutnya.

Mereka berhasil meraih kemenangan agregat 3-2 atas Thailand untuk mendapatkan tempat dalam sejarah turnamen saat Avramovic menandatangani kontrak sebagai pelatih The Lions.

#2014: Kiatisuk memenangkannya lagi

Pada 2012, Chanathip Songkrasin menjadi bagian dari skuad Thailand yang menjadi runner-up di belakang Singapura meskipun sebagian besar menit bermainnya hanya sebagai penonton di bangku cadangan.

Dua tahun kemudian, saat dia berusia 21 tahun, dirinya berhasil menjadi cerita yang jauh berbeda.
Dengan Kiatisuk memimpin, Gajah Putih melakukan awal dominasinya dengan kemenangan keempat di Piala AFF. Dan, Charyl Chappuis muncul sebagai bintang masa depan.

#2016: Chanathip muncul lagi sebagai yang terbaik di Asia Tenggara

Seperti yang dilakukan Avramovic sebelumnya dengan Singapura, Kiatisuk menjadi pelatih yang berhasil memenangkan Piala AFF berturut-turut saat timnya yang bertabur bintang mengklaim trofi kelima untuk Thailand.

Dengan striker produktif Teerasil Dangda yang absen pada 2014, Thailand memiliki ancaman tambahan di sepertiga akhir karena ujung tombak mereka tidak mengecewakan dengan mengoleksi enam gol turnamen.

Thailand juga punya Chanathip yang tampil menonjol saat dia mengklaim trofi MVP kedua berturut-turut.

#2018: Vietnam naik ke puncak

Pada saat sepertinya tidak ada yang bisa menyaingi Thailand, Vietnam yang membanggakan generasi emas mereka untuk pertama kali menjadi terkenal setelah finis sebagai runner-up di AFC U-23 2018.

Dengan Park Hang-seo yang cerdik di pucuk pimpinan, dan playmaker lincah Nguyen Quang Hai, Vietnam memainkan seluruh pertandingan tanpa terkalahkan saat mereka memenangkan enam dari delapan pertandingan, termasuk kemenangan agregat 3-2 atas Malaysia di final.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan