Selamat Ulang Tahun!

Bagaimana Kariernya? 10 Pemain Arsenal yang Dijual Arsene Wenger

"Nomor 8 paling disesali Arsenal."

Analisis | 01 December 2021, 06:50
Bagaimana Kariernya? 10 Pemain Arsenal yang Dijual Arsene Wenger

Libero.id - Arsene Wenger dikenal sebagai salah satu pelatih terbaik dengan kejeniusannya. Namun, dalam hal penjualan pemain, pelatih asal Prancis itu bisa dibilang kurang jeli. Ini bisa kita lihat pada pengujung masa kepelatihannya di Emirates Stadium.

Sebelum mengundurkan diri pada 2017, Wenger menjual beberapa pemain  yang seharusnya menetap di klub. Sebab, beberapa pemain yang dijual justru sukses bersama klub barunya jika dibanding dengan kondisi di Arsenal.

Pada catatan itu, Libero.id telah melihat 10 pemain terakhir yang dijual oleh Arsene Wenger. Lalu, bagaimana mereka setelah meninggalkan London utara?

1. Olivier Giroud

Giroud dianggap surplus oleh Wenger setelah kedatangan Pierre-Emerick Aubameyang di Emirates pada Januari 2018. Striker itu dijual ke Chelsea dalam kesepakatan 12 juta (Rp 229 miliar) dan kembali menghantui mantan klubnya 18 bulan kemudian, mencetak gol pembuka di final Liga Europa 2019.

Dia tetap menjadi pemain pinggiran di Stamford Bridge hingga musim panas 2021, setelah mencetak 39 gol dalam 119 penampilan (sebagian besar datang dari bangku cadangan).

Dia sekarang beralih ke AC Milan, terlihat lebih baik jika dibandingkan dengan Zlatan Ibrahimovic yang berusia 40 tahun.

10 Potret Leah Monroe, Vlogger Cantik Kekasih Tammy Abraham

10 Potret Leah Monroe, Vlogger Cantik Kekasih Tammy Abraham

2. Alexis Sanchez

Sanchez menolak menandatangani kontrak baru di Arsenal sebelum bergabung dengan Manchester United dalam kesepakatan pertukaran yang sekarang terkenal dengan Henrikh Mkhitaryan.

Meski datang dengan ekspektasi tinggi, dia gagal tampil di Old Trafford. Bintang asal Chile itu mencetak lima gol dalam 45 penampilan di semua kompetisi.

Man United begitu putus asa untuk membayar gajinya, sehingga mereka mengizinkan pemain internasional Chile itu bergabung dengan Inter Milan dengan status bebas transfer pada 2020.

Tampaknya semakin tidak mungkin dia akan kembali ke performa terbaiknya, tetapi Sanchez adalah pemain yang berguna untuk Antonio Conte saat Inter memenangkan Scudetto pada 2020/2021.

3. Theo Walcott

Setelah menghabiskan 12 tahun di Emirates, Walcott memutuskan untuk pindah ke Everton pada Januari 2018 untuk mencari waktu bermain reguler di tim utama.

Pemain berusia 32 tahun itu sekarang kembali ke tempat semuanya dimulai. Dia bermain untuk Southampton, meskipun jarang di starting XI.

4. Francis Coquelin

Coquelin berjuang untuk memantapkan dirinya sebagai anggota kunci tim utama di Emirates, tetapi dengan cepat menjadi andalan di starting XI Valencia.

Dia membuat 89 penampilan di semua kompetisi untuk tim La Liga, membantu mereka mengalahkan Barcelona di final Copa del Rey pada 2019.

Gelandang itu kemudian menyelesaikan kepindahan permanen ke rival lokal, Villarreal, pada 2020 dan sekarang bermain di bawah mantan pelatih Arsenal, Unai Emery.

5. Alex Oxlade-Chamberlain

Karier Oxlade-Chamberlain di Arsenal terhenti pada 2017. Gelandang itu memilih tantangan baru, bergabung dengan Liverpool dalam kesepakatan 35 juta pounds (Rp 668 miliar).

“Saya ingin berterima kasih kepada para penggemar Arsenal yang selalu mendukung saya,” kata Oxlade-Chamberlain kepada The Times pada 2017. “Tapi saya tidak bisa meminta maaf atas keputusan saya untuk pergi. Saya ingin mendapatkan lebih banyak dari diri saya sendiri," lanjutnya.

“Saya merasa hal utama adalah membawa diri saya keluar dari zona nyaman saya. Itu sebabnya Liverpool tertarik merekrut saya,” tambahnya.

Pemain timnas Inggris itu pulih dari cedera ligamen serius untuk membantu Liverpool memenangkan gelar liga pertama mereka dalam 30 tahun pada 2019/2020, meski dirinya hanya memainkan peran periferal.

Meskipun tidak menyelesaikan 90 menit dalam pertandingan Liga Premier sejak 2018, Oxlade-Chamberlain telah menghasilkan beberapa penampilan yang kuat di musim 2021/2022. Dia mulai sekali lagi terlihat mampu menjadi jenis gelandang menekan yang dituntut oleh Juergen Klopp.

6. Wojciech Szczesny

Setelah membuat 181 penampilan untuk Arsenal di semua kompetisi, serangkaian kesalahan membuat Szczesny kehilangan kepercayaan Wenger.

Sang kiper bergabung dengan Juventus dengan kontrak permanen pada 2017. Dia menggantikan Gianluigi Buffon sebagai pemain nomor satu klub dan memenangkan tiga gelar Serie A berturut-turut sebelum Nyonya Tua mundur selangkah di bawah asuhan Andrea Pirlo musim lalu.

7. Gabriel Paulista

Bek tengah Brasil bernama Gabriel, mengapa itu terdengar akrab?

Paulista berjuang untuk waktu permainan di depan Laurent Koscielny dan Per Mertesacker dan menyelesaikan kepindahan permanen ke Valencia pada musim panas 2017.

Sang bek menemukan kembali performa terbaiknya di Mestalla dan sejak itu dikaitkan dengan kepindahan kembali ke Liga Premier.

8. Serge Gnabry

Arsenal mungkin pasti menyesali yang satu ini. Setelah gagal dipinjamkan ke West Brom, Gnabry bergabung dengan Werder Bremen secara permanen pada 2016 sebelum bergabung dengan Bayern Muenchen satu tahun kemudian.

“Kami telah mempersiapkannya untuk menandatangani kontrak baru, tetapi kemudian tiba-tiba dia ingin pergi ke Werder Bremen,” kata Wenger kepada beIN Sports pada Februari 2020.

“Tapi, bukan Werder Bremen yang membelinya, tapi Bayern yang membelinya. Karena enam bulan atau kurang dari satu tahun kemudian dia pindah dari Bremen ke Bayern, tetapi itu adalah kesepakatan yang dilakukan sebelumnya," pungkasnya.

“Dia berada di akhir kontraknya dan kami pikir dia akan bertahan karena dia mengatakan akan bertahan,” tambahnya.

Pemain berusia 26 tahun itu telah berkembang menjadi salah satu pemain sayap terbaik di dunia. Gnabry membantu tim raksasa Bundesliga itu menyelesaikan musim dengan meraih treble pada 2019/2020.

9. Kieran Gibbs

Gibbs datang melalui jajaran di Arsenal, tetapi bergabung dengan West Brom pada 2017. Dia kalah bersaing dengan Nacho Monreal dan Sead Kolasinac dalam urutan kekuasaan di lini belakang.

Bek kiri itu kemudian membantu The Baggies mengamankan promosi kembali ke Liga Premier pada 2019/2020, tetapi berjuang dengan cedera selama degradasi musim lalu. Setelah kontraknya berakhir di Hawthorns, dia bergabung dengan Inter Miami asuhan Phil Neville.

10. Wellington Silva

Setelah berulang kali dikirim dengan status pinjaman, Silva kembali ke negara asalnya, Brasil, bersama Fluminense pada 2016. Dia dianggap tidak pernah tampil kompetitif untuk Arsenal.

The Gunners tampaknya akan mengaktifkan klausul pembelian kembali sebelum menjualnya ke Bordeaux dengan keuntungan kecil pada 2017. Tetapi, kesepakatan itu gagal ketika dia gagal menjalani tes medis dengan tim Ligue 1.

Dia akhirnya tetap bersama Fluminense dan membuat penampilan ke-100 untuk klub pada Agustus 2020. Dia juga sempat menghabiskan satu musim dengan status pinjaman bersama Internacional, sebelum pindah secara permanen ke Gamba Osaka pada 2021.

(atmaja wijaya/yul)




Hasil Pertandingan Arsenal


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan