Selamat Ulang Tahun!

Mengenang Karier Hebat Eric Cantona, Salah Satu Transfer Terbaik di Liga Premier

"Warisan yang ditinggalkan Cantona."

Analisis | 29 November 2021, 17:20
Mengenang Karier Hebat Eric Cantona, Salah Satu Transfer Terbaik di Liga Premier

Libero.id - Eric Cantona hanya menghabiskan lima tahun di Inggris bersama Leeds United dan kemudian Manchester United. Tetapi, beberapa peninggalannya diklaim menjadi warisan abadi.

Bergabung dengan Leeds dari Nimes seharga 900.000 pounds (Rp 1,7 miliar) pada Februari 1992, dia kemudian pindah ke Pennines seharga 1,2 juta pounds (Rp 22,8 miliar) sembilan bulan kemudian. Pemain Prancis itu dibeli dengan harga murah tidak hanya sekali, tetapi dua kali.

#Pindah ke Leeds

Ketika Cantona pertama kali pindah ke Inggris, dia tidak hanya membutuhkan klub baru. Dia membutuhkan awal yang juga baru. Dia telah mencoba semua kemungkinan kariernya di Prancis.

Dia telah menunjukkan bakat luar biasanya di Auxerre dan Montpellier, namun gagal mendapatkan tempat di tim utama saat berkarier di klub kota kelahirannya, Marseille.

Pada November 1991, dia dijatuhi hukuman larangan bermain selama empat pertandingan karena melempar bola ke arah wasit saat bermain bersama Nimes.

Pengganti Michel, Michel Platini, bersekongkol dengan asistennya Gerard Houllier agar Cantona pindah ke Inggris oleh agen Dennis Roach, yang pernah ditangani Houllier sebagai manajer PSG beberapa tahun sebelumnya.

10 Potret Leah Monroe, Vlogger Cantik Kekasih Tammy Abraham

10 Potret Leah Monroe, Vlogger Cantik Kekasih Tammy Abraham

Cantona tampaknya akan bergabung dengan Sheffield Wednesday awalnya setelah masa percobaan, tetapi pemain-manajer Owls Trevor Francis merasa ragu dan memungkinkan Howard Wilkinson dan Leeds menggunakan jasanya.

Kekhawatiran tentang kebugarannya membuat Cantona memulai pertandingan hanya enam dari 15 penampilannya untuk Leeds saat mereka mengalahkan Manchester United dalam perebutan gelar, tetapi masalah yang lebih besar adalah saat pemain itu ditarik oleh Howard Wilkinson.

Yang dibutuhkan Cantona adalah manajer visioner yang mau mencoba hal baru dan membawa sepakbola Inggris ke masa depan.

#Rentetan Masalah

Manchester United sangat membutuhkan untuk mengisi bukan hanya satu, tapi dua peran. Dengan Bryan Robson berusia hampir 36 tahun, mereka membutuhkan sosok pemain kreator dan pencetak gol.

Kemitraan antara Brian McClair dan Mark Hughes hanya membuahkan 29 gol pada musim sebelumnya, meskipun memainkan 42 pertandingan liga untuk Man United bersama-sama.

Ian Wright dan Gary Lineker sendiri telah mencetak 29 dan 28 gol masing-masing.

#Popularitas Cantona

Alex Ferguson telah melacak Cantona selama beberapa waktu dan pasti berpikir membutuhkan sesuatu yang sangat istimewa untuk menghadiahkan pemain berbakat seperti itu dari salah satu saingan mereka yang paling dibenci, apalagi Leeds telah memenangkan liga tahun sebelumnya.

Upaya mendatangkan Beardsley, David Hirst, Brian Deane, dan Alan Shearer semuanya sia-sia, dan Ferguson memulai musim 1992/1993 dengan memainkan tim yang hampir sama dengan musim sebelumnya.

#Apa yang bisa mereka miliki

Untuk pemain seharga 1,2 juta pounds (Rp 22,8 miliar) yang dibayarkan Manchester United untuk Eric Cantona pada November 1992, setara dengan 80% pembelian Michael Thomas dari Arsenal ke Liverpool (1,5 juta pounds), pembelian Tommy Johnson dari Notts County ke Derby County, (1,3 juta pounds), pembelian Marco Gabbiadini dari Crystal Palace ke Derby County (1,2 juta pounds), dan setengah dari pembelian Don Goodmans dari West Brom ke Sunderland (900.000 pounds).

#Penandatanganan

Setelah mengawasi Cantona untuk sementara waktu, Ferguson mengambil kesempatan dengan gembira ketika Wilkinson menelepon Old Trafford untuk menanyakan ketersediaan Denis Irwin, yang telah dia pertimbangkan sebagai pengganti Tony Dorigo.

Ferguson, berbicara melalui ketua Man United, Martin Edwards, melemparkan beberapa nama kembali ke arah lain, termasuk Cantona. Yang mengejutkan Ferguson dan Edwards, mereka menerima telepon lagi dari Elland Road hanya beberapa menit kemudian dan Leeds siap untuk menjual.

Segalanya bergerak sangat cepat, dan sebelum masuk pada November Cantona resmi menjadi pemain Manchester United.

Nilai 1,2 juta pounds (Rp 22,8 miliar) sangat rendah sehingga asisten Ferguson, Brian Kidd, berkomentar, “Untuk uang itu? Apakah dia kehilangan kaki atau semacamnya?”

Dalam satu gerakan busuk, Ferguson telah menandatangani kreator dan pencetak gol yang dibutuhkan timnya. Potongan terakhir dari teka-teki telah jatuh ke tempatnya.

#Warisan

Cantona tidak hanya mengubah Manchester United, mengangkat mereka dari posisi kelima menjadi yang pertama saat mereka mengklaim gelar pertama dari empat gelar luar biasa mereka dalam lima tahun. Dia mengubah sepakbola Inggris.

Saat terjadi tawar-menawar dengan pihak klub, Cantona menjadi sedikit pertaruhan untuk Ferguson. Untuk alasan yang persis sama Wilkinson telah menyingkirkan dia.

Bahkan, mengesampingkan masalah disiplin di mana kita tahu Cantona adalah pemain berbeda dan membutuhkan tim untuk bermain dengan gaya yang belum pernah terlihat di sepakbola Inggris.

Namun, Ferguson menunjukkan petualangan yang tidak dilakukan Wilkinson untuk mencoba sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya.

Itu, tentu saja, sebuah kemenangan dalam skala yang tidak dapat diperkirakan oleh siapa pun.

Keberhasilan luar biasa Cantona di bawah Ferguson menunjukkan kepada klub lain bahwa ketika mereka mencari pemain untuk memecahkan masalah taktis, kami sering kali melihat apa yang dilakukan tim di luar negeri. Tanpa Cantona, mungkin Inggris tidak akan memiliki Arsene Wenger.

Cantona menunjukkan bahwa klub terbesar bisa sukses dengan memiliki pemain gelandang yang berkualitas, yang tidak dimiliki oleh klub Inggris pada saat itu. Tanpa Cantona, mungkin tidak akan ada Juninho, tidak ada Gianfranco Zola, tidak ada David Silva, tidak ada Wayne Rooney.

Selain itu, pengalaman Ferguson dengan Cantona mendorong seorang manajer yang sangat baik untuk membuat keputusan berani yang akan membuat timnya menjadi hebat, mengontrak Sheringham yang berusia 31 tahun sebagai pengganti Cantona dan mendapatkan empat musim yang luar biasa darinya.

Atau menyingkirkan Ruud Van yang produktif di masa jayanya untuk memberi ruang bagi Cristiano Ronaldo yang masih muda.

Tanpa Cantona, mungkin tidak akan ada patung Sir Alex Ferguson atau tribune Old Trafford yang bertuliskan namanya.

Pada skala yang lebih luas, Cantona menjadi pesepakbola selebritas pertama sejak George Best sebelumnya, mengangkat profil permainan Inggris dari kelesuan yang terjadi pada 1980-an.

Tanpa seorang pria dengan profil dan karisma seperti Cantona, Liga Premier mungkin tidak akan pernah menjadi salah satu liga paling bergengsi di dunia.

Namun, di atas segalanya, Cantona tetaplah pemain yang sangat brilian. Dia adalah orang yang paling dibenci fans lawan dan fans Manchester United yang dicintai di atas segalanya.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan