Selamat Ulang Tahun!

5 Rahasia Sukses Robert Lewandowski, Wajib Dicontoh Pemain Muda

"Kerja keras tak mengkhianati hasilnya."

Analisis | 26 November 2021, 14:34
5 Rahasia Sukses Robert Lewandowski, Wajib Dicontoh Pemain Muda

Libero.id - Jelang pengumuman Ballon d'Or musim ini, Lewandowski semakin membuktikan diri sebagai kandidat kuat mendapat gelar tersebut. Dia mencetak gol pembuka yang spektakuler untuk Bayern di Ukraina dalam keadaan cuaca bersalju.

Gol spektakuler Lewandowski itu tercipta melalui salto dengan tali sepatu lepas yang membuat penonton terperangah. Sebuah gol yang membawa Bayern Muenchen menang tipis 2-1 atas Dynamo Kyiv dalam fase grup Liga Champions.

Striker Bayern itu kini menjadi topskor sementara Liga Champions. Lewandowski seperti mampu mencetak gol sesuka hati dan membuat rekor baru setiap minggunya. Pada catatan itu, tentu banyak yang penasaran terkait rahasia kesuksesannya di lapangan.

Untuk itu, Libero.id mengungkap 5 rahasia sukses Lewandowski.

1) Menjaga Kebugaran

Stiker timnas Polandia itu dijuluki "The Body" selama waktunya di Borussia Dortmund, sebab perutnya yang bergejolak dan fisiknya yang terpahat. Pengabdian Lewandowski untuk mengeluarkan yang terbaik dari dirinya sudah terkenal sekarang.

“Anda tidak dapat membayangkan betapa kecil dan kurusnya dia sebagai seorang anak,” kenang Kamil Baczek, mantan rekan setim muda Lewandowski di Polandia.

10 Potret Leah Monroe, Vlogger Cantik Kekasih Tammy Abraham

10 Potret Leah Monroe, Vlogger Cantik Kekasih Tammy Abraham

“Dia sangat berbeda dengan dirinya yang sekarang. Saat itu kamu hampir khawatir sesuatu akan terjadi padanya,” tambah Kamil.

Dan, sesuatu memang terjadi – dia membesar (sispeck). Lewandowski memiliki gym di rumah pribadinya, tempat dia rutin berolahraga bahkan di hari libur. Dia dibantu oleh istrinya Anna, seorang juara dunia karate yang menjadi ahli nutrisi dan kebugaran. Sang istri selalu menawarkan dukungan dan bimbingan, bahkan pada detail terkecil.

Lewandowski tidak hanya bekerja pada sisi fisik permainannya; dia sangat sadar bahwa mentalitas sama pentingnya. “Terkadang saya bekerja dengan latihan khusus untuk fokus hanya pada konsentrasi saya,” ujar Lewandowski ketika diwawancarai oleh surat kabar Die Welt. “Itu sesuatu yang sangat penting bagi seorang striker.”

Itu sepertinya sudah terbayar sekarang, di mana 19% dari semua golnya di Bayern (60 dari 318) tercipta setelah menit ke-76 pertandingan.

2) Anda adalah Apa yang Anda Makan

Selain pelatihannya yang ketat, Lewandowski sangat memperhatikan pola dan kualitas makanan. Perubahan pola makan dia terapkan lebih dari satu dekade lalu, dan sekarang dia merasakan hasilnya.

“Ketika saya berusia 22 tahun, saya mengubah apa yang saya makan sehingga saya bisa bermain selama beberapa tahun lagi,” kata striker itu setelah menerima penghargaan Sepatu Emas Eropa 2020/2021. “Saat itu saya tidak yakin apakah itu akan membantu saya atau tidak, tetapi saya terus melakukannya, dan itu terbayar. Semua yang saya lakukan saat itu membawa saya sukses hari ini,” tambahnya.

Jadi, apa artinya itu secara konkret? “Kami tidak mengonsumsi laktosa, tepung terigu, gula putih, atau gorengan,” jelas Anna. “Kami makan makanan penutup kami terlebih dahulu, atau karbohidrat terlebih dahulu dan kemudian protein. Terkadang kami hanya makan makanan mentah dan terkadang hanya sedikit daging,” pungkas Anna.

Ini jelas berhasil: Lewandowski telah mencetak 111 dari 291 gol Bundesliga-nya sejak berusia 30 tahun. Hanya Manfred Burgsmueller (117) yang mencetak lebih sering sebagai pemain berusia tiga puluhan di Bundesliga, rekor yang tampaknya akan segera runtuh.

3) Tidur yang Cukup

Setelah semua olahraga dan makan, siapa pun akan membutuhkan tidur siang yang baik, dan Lewandowski tidak berbeda. Dia, seperti yang Anda duga, telah tidur ke tingkat yang berbeda dengan merekrut seorang ahli di bidangnya (bukankah kita semua?) untuk mengoptimalkan istirahatnya.

Selain menikmati kasur berkualitas tinggi, kamar tidur Lewandowski dapat sepenuhnya menutup cahaya matahari, didinginkan secara permanen hingga maksimum 21 derajat celcius (bahkan di musim panas), tidak ada televisi dan perangkat elektronik lainnya harus dimatikan.

Bahkan, posisi tidurnya pun tidak dibiarkan begitu saja: “Saya seharusnya tidur miring ke kiri karena saya kidal dan memiliki pukulan yang lebih kuat dengan kaki kanan saya,” katanya, mengikuti saran temannya.

4) Latihan Menjadi Sempurna

Sebuah pepatah yang diterima secara umum dalam sepakbola adalah bahwa 'Anda tidak bisa berlatih untuk penalti'. Lewandowski, bagaimanapun, jelas tidak setuju dengan sudut pandang itu. Teknik pengambilan penaltinya hanyalah contoh lebih lanjut dari fakta bahwa dia tidak menyia-nyiakan kesempatan.

Dia terus-menerus menyempurnakan dan mengasah run-up dan tembakannya untuk menjadi salah satu ahli tendangan penalti terbaik dalam sejarah Bundesliga.

Dari 41 yang dilakukan Lewandowski di kompetisi papan atas Jerman, 37 di antaranya mencetak gol, memberinya rasio konversi penalti terbaik (90,2 persen) dalam sejarah liga. Faktanya, hanya empat pemain yang mencetak lebih banyak dari titik penalti, pemimpin sepanjang masa adalah Manfred Kaltz dengan 53 (dari 60 yang diambil).

Pemain bernomor punggung 9 itu menambahkan tendangan bebas langsung, yang sudah mengintimidasi pihak lawan dalam beberapa tahun terakhir.

Run-up 'hop' khasnya sebelum menembak adalah hasil dari berjam-jam di lapangan latihan, semua bertujuan mengejar peningkatan konstan. “Tidak penting apa yang telah Anda menangkan, tetapi apa yang masih bisa Anda menangkan,” katanya tentang keinginannya yang tak terpuaskan untuk sukses.

5) Pikiran Sehat, Tubuh Sehat

Ada juga dosis yang baik dari kekuatan otak untuk melengkapi otot yang cukup besar. Pada 2018, Lewandowski menyelesaikan gelar Sarjana di Universitas Warsawa untuk Pelatihan dan Manajemen Olahraga. Judul tesisnya? "RL9: Jalan menuju ketenaran".

"Ini menceritakan kisah karier sepakbolanya, dari seorang anak muda yang bermain di jalanan hingga menjadi bintang besar di sepakbola internasional," tutur dosen pembimbingnya, Marek Rybinski, kepada kantor berita AFP.

Tidak seperti banyak pesepakbola profesional, Lewandowski bukan penggemar video game dan lebih suka membaca otobiografi raksasa olahraga. “Michael Jordan, Tiger Woods, Usain Bolt – mereka semua adalah superstar yang telah membentuk olahraga mereka,” kata Lewandowski. "Saya ingin melihat apakah saya bisa belajar sesuatu dari mereka." tambahnya.

Tidak diragukan lagi, generasi mendatang akan menambahkan biografi bomber gol itu ke dalam bacaan mereka. Untuk banyak pemain muda saat ini, sangat layak dan patut menjadikan Lewandowski sebagai teladan.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan